everything

Senin, 26 Desember 2016

Tips Mengurangi Pengunaan Diaper

Sejak anak pertama lahir, saya sudah akrab dengan penggunaan pospak atau diaper bahkan sejak dari lahir di rumah sakit. Biasanya penggunaan diaper mulai maksimal saat anak umur 40 hari atau lebih, sebelum 40 hari ketiga bayi saya masih menggunakan popok bayi baru lahir berbahan kain katun atau kaos. Hal itu disebabkan karena frekuensi pipis dan pup bayi masih sangat tinggi dan juga kuatir kulitnya yang masih sangat lunak itu iritasi menggunakan diaper.  Ketika baru lahir bayi saya bisa menghabiskan 40-50 lembar popok bayi dalam sehari semalam, sebentar pipis, sebentar kemudian pup, bahkan buang anginpun sambil pup juga. Persiapan popok harus banyak (saya 5 lusin) dan tiap hari harus mencuci. 


bukalapak.com

Setelah frekuensi pup berkurang, bahkan seharian tidak pup, biasanya langsung beralih pakai diaper. Tata diumur 36 hari, toriq 30 hari sementara todi mpe 1,5 bulan pupnya masih lebih 5 kali sehari, sehingga todi paling lama pakai popok bayi, dan berlanjut celana pendek atau panjang saja, baru akhirnya pakai diaper. Boros banget kan pake diaper saat frekuensi pup nya masih tinggi, boro-boro lama, kadang baru 5 menit dipakein sudah pup lagi.

Saya cukup boros menggunakan diaper, ketiga anak saya ini menggunakan diaper selama 24 jam, rata-rata saya menghabiskan 4 diaper sehari, pagi abis mandi, jam 12 siang diganti, abis mandi sore dan tengah malam saya ganti lagi, gak tega rasanya kalau tidak ganti semalaman, meskipun ada diaper yang katanya tahan 10 jam. Membayangkan bokong lembutnya lembab, duh pasti gak enak, cuma dia gak bisa ngomong saja, batin saya, jadi ya tiap 5 atau 6 jam diganti. kadang kala lebih dari 4 buah sehari, saat tiba-tiba abis ganti langsung pup, terpaksa ganti lagi.

Jika dirata-rata sehari 4 buah diaper, berarti sebulan 120 buah diaper. Saya pakai mamy poko standar (diaper ekonomis, hihihi) dengan harga berkisar Rp. 55.000/34 lembar. Maka dalam sebulan saya akan menghabiskan sekitar Rp 200.000 untuk biaya diaper. Bisa lebih dari perhitungan sederhana itu saat anak sakit atau diare, biasanya penggunaan diaper akan lebih boros lagi.

Akibat dari penggunaan diaper yang boros ini dampak lain yang saya tidak suka adalah sampah yang menggunung di rumah, bayangkan berapa banya kita para ibu menyumbang sampah diaper jika tiap anak bayi menghabiskan sedikitnya 120 buah diaper/bulan. Sementara sampah plastik akan terurai 500 - 1000 tahun, sungguh mengerikan. Masih agak mending Tata dan Toriq menggunakan diaper sampai umur 18 bulan, sementara beberapa anak sampai umur lebih dari 3 tahun masih menggunakan diaper.

Tentang kerisauan menggunakan pospak ini sebenarnya sudah menghantui pikiran saya sejak anak pertama. Untuk menghindari samasekali penggunaan pospak, tentu saya tidak bisa. Membayangkan baju kena pipis, dimana-mana bau pipis, mau solat kudu mandi dulu, trus juga tidak akan ada yang mau menggendong anak saya karena takut dipipisin, diaper sungguh memudahkan #emakmalas.

Waktu Tata bayi sebenernya juga sudah gogling clodi alias cloth diaper, tapi harganya cukup mahal dan gak mungkin juga punya 1 buah, 10- 15 buah clodi katanya baru mencukupi. Dengan pengetahuan tentang per-clodian yang cemen banget, ditambah saya tinggal di tempat yang juga cukup ndesit tenan, keinginan beli clodi hanya sebatas angan-angan, bahkan sampai anak ke-3 lancar jaya saja pakai diaper (berapa banyak banyak diaper yang saya lempar ke tempat sampah ya?).

Nah, sekarang dengan baby Todi ini, ternyata saya bisa mengurangi (mengurangi loh ya...) penggunaan diaper. Ceritanya gara-gara si todi ini dibanding 2 kakanya, paling sering pup, kalau pagi sangat sering pula pipis. Pernah suatu hari todi bocor dan abis diaper banyak banget, bentar-bentar pup, saya sampai jenkel liat sampah diaper, plus gak nyampe 10 menit dah prooot lagi, haduh. Pernah juga kemaluannya lecet saking tiap hari selama 24 jam pakai diaper. 

Dalam keadaan seperti itu saya iseng saja melipat celana panjangnya yang berbahan kaos, saya pakaikan Todi celana pendek yang kencang, saya selipkan lipatan celana panjang tadi. Jadi seperti pakai diaper juga tapi berupa celana, persis kayak kalau mentruasi gak pake pembalut. Ternyata itu lumayan membantu, ya emang sih tiap sebentar saya harus meraba sudah pipis atau belum, sering juga dipakaikan lagi clodi murah meriah itu, jadi gak tembus kalo dia pipis. . 
clodi murah, lumayan bikin gak pipis gak tembus

Dengan cara ini saya lumayan mengurangi pemakain diaper. Saat ini umur Todi 8 bulan, Todi hanya pakai diaper 2 buah siang hari saja. Habis mandi sore saya pakaikan cara seperti itu. Todi biasanya pipis sekitar jam 7 sampai jam 8 satu kali, setelah itu dia akan pipis lagi pagi harinya. Kalau pagi sekitar jam 5.30 dia bangun, langsung saya bawa ke kamar mandi, buka celana dan siram kemaluan dan kakinya dengan air, maka todi akan segera pipis.

Untuk penggunaan sore habis mandi sampai mandi pagi lagi, paling banyak Todi memakai 6 buah celana pendek (celana dalam) dan 6 buah celana panjang. Pengalaman saya tidak perlu membeli karena banyak celana panjang abangnya yang kebetulan belum terbuang tapi sudah tak terpakai, hanya beli celana pendek atau celana dalam yang harga perlusinnya kurang lebih  Rp. 100.000,-. Kebetulan saya tiap hari mencuci jadi tidak perlu banyak stok, hanya memanfaatkan celana yang sudah ada saja. Saya tidak pernah pakai clodi, jadi tidak bisa membandingkan, yang jelas cara ini lebih hemat saja.

Cara ini cukup membuat pemakaian diaper berkurang 50%, lumayan hemat 100 K sebulan. Uang penghematnnya bisa dialokasikan untuk yang lain, misal beli baju Todi, beli lipstik, pensil alis atau malah ditabung. You wanna try?.











23 komentar:

  1. aku angkat tangan buat awal2 pakai clodi. Nanti tunggu 3 bulanan lebih pas dah mulai g sering buat clodian
    Todi pinter :* cepet nanti ini TT nya keknya
    Ini semoga Raffa juga pinter kayak Raffi TT nya cepet ben bisa beli lipen banyak lagi :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake clodi ecek-eceknya juga baru 2 bulan ini mbak eca, iya semoga lebih cepat lulus TT nya..

      Hapus
  2. Wowww mak, 3 ya anaknya? Luarr biasa.
    Hmmm idenya lumayan juga. Makasih ya pencerahannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bermanfaat, siapa tau sempat mencoba...

      Hapus
  3. anakku juga pake clodi, diaper juga tergantung situasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. clodi yg bagus mahal mbak, beli yg murah tu kyaknya gak nyaman di pake si baby

      Hapus
  4. Saya belum pernah pake diaper sejak lahiran tiga bulan yg lalu mak. Cara ini kaya nya bakalan dicoba deh xixixi... Saya mencoba sebisa mungkin utk ga diaperan dulu d rumah kecuali klo jalan. Thank you for sharing yaaa

    BalasHapus
  5. Aku pernah make juga klodi seperti itu..trus insert annya aku kasih bekas popok (kain) pas bayi...aku lipat, di setrika mirip pembalut. Lumayan nggak mleber kmn2 klo pas pipis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak sulis, saya kepikiran juga gitu, tapi kalo kain pikirku di jemur makan tempat, tapi intinya sama

      Hapus
  6. persiapan ini... ga tau nanti gimana kl si bayi udah lahir. sedangkn pengalaman dua anak sebelumnya jarang pk diaper kecuali pergi.

    iya sih rumah jadi wilayah penuh 'ranjau' tapi karena kl dipakein diaper pd ruam.

    belum pernah pk clodi juga.

    tfs mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu mabk, "ranjau" yang bikin males, kudu ngepel, trus ras-rasa kuatir kalo mau solat..

      Hapus
  7. Bisa jadi rekomendasi nih buat aku ntar kalo punya anak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga cepat punya anak, eh dah nikah belum yak..

      Hapus
  8. tipsnya oke punya, besok deh..kalo lahiran anak kedua.., tapi smpe skarang belum hamil lagi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga cepat hamil, biar tambah rame..

      Hapus
  9. jaman dulu aku ga pake clodi. pake diapers sehari satu-dua aja. maklum, pengiritan. cucian popok memang jadi bejibun sih, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo gak pake diaper iya mbak, stok juga kudu banyak.

      Hapus
  10. Pas anakku bayi memang ga pernah pake diapers, kecuali lagi bepergian. Soalnya tahu ituu boros banget, aku malah lebih banyak beli celana aja. Dan urusan cuci, gantian sama suami hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah keren, mamak yang rajin ini, sekarang saya juga agak rajin dikit mbak, tiap hari nyuci popok kain.hihihi

      Hapus
  11. Biaya bulanan untuk popok memang gede ya. Aku kumpulin voucher buat beli popok sih,heheh. Sekarang ini mix dengan clodi atau training pants.

    BalasHapus
    Balasan
    1. uncal kesini vouchernya mbak, hehehe, sini ndesit mbak, darimana mau dapat voucher..

      Hapus
  12. derita emak-emak nih boros pospak.. hihi
    sempat coba beli clodi yang murah 25rb tapi malah merah-merah kulitnya, balik lagi ke pospak
    jadi minder beli clodi mahal

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung & meninggalkan komentar, tunggu kunjungan balik saya

If you follow my blog, I will do too