everything

Jumat, 21 Juli 2017

Jangan Merampok Dihari Lebaran

Lebaran sudah usai, uang THR sudah menguap tak bersisa, tapi lebaran masih menyisakan cerita-cerita menarik yang layak untuk dikenang dan dijadikan pelajaran. 

Adalah seorang teman bercerita usai lebaran pada saya, keluarganya bukanlah orang kaya, ibunya adalah tulang punggung keluarga karena ayahnya sakit-sakitan dan tak mampu bekerja, si ibu berjualan kue-kue serta beberapa hasil kebun disekitar rumah. 

Teman saya itu bekerja dan sebagian penghasilnnya juga untuk membantu memenuhi kebutuhan keluarga, tak cukuplah kebutuhan ini itu hanya dari jualan makanan dan hasil kebun yang tak seberapa. Soal memberi pada orang tua, jujur saya sendiri banyak belajar dari teman saya ini.

Jadi kata teman saya kemarin dan masih terngiang-ngiang ditelinga saya sampai saat ini adalah seperti ini :

"Mbak tau nggak, kemarin kami di rampok"
"dirampok piye"
"Biasalah mbak, saudara yang biasanya tu lebaran kemarin datang kerumah, bawa karung sendiri, trus apa-apa yang ada dipohon diambilin dibawa pulang, mamakku sampe mlongo, nggak bisa ngomong apa-apa, padahal itu sudah diarep-arep buat dijual dan dibagi-bagi kakak adik, eh anak sendiri malah dak uman".

Edyaaan, speechless mau ngomong apa, teman saya memang sering nyeritain tentang saudaranya ini yang kalau kerumahnya, tanpa disuru-suru langsung petik-petik apa yang ada di kebon serasa dia aja yang nanem.

Saya jadi teringat hal yang sama saat lebaran kemarin ini juga, saat itu kami kami bersilahturahmi di rumah salah satu saudara. Dihalaman rumahnya ada pohon sesuatu tidak begitu besar dengan buah tak seberapa. Satu orang tengah memanjat dan beberapa lainnya mengumpulkan dibawah dalam dua buah kardus besar, ternyata mereka tamu juga seperti kami. Sulit memaknai yang empunya rumah iklas atau tidak, tapi dari cerita teman saya tadi, saya jadi kepikiran dan berusaha mengingat-ingat ekspresi mereka saat bercerita pada kami, bisa jadi si empunya rumah keberatan, bisa juga tidak, ntahlah.

Misal kita berkunjung kerumah saudara, saat mudik ke kampung, saudara punya taneman ini itu, pohon anu-inu nya berbuah dan bikin ngiler. Mungkin kita perlu juga menimbang-nimbang saat ditawarin ini itu, jangan mentang-mentang ditawarin trus angkut sak karepe, mau bagi-bagi pulak nanti dengan orang se-rt. Menolak pemberian saudara juga tidak baik, nanti di kira sombong, biasanya saudara kita juga seneng banget kalo kita menerima pemberiannya.  
Saat kita bertandang kerumah saudara, sudah kebiasaan yang namanya dikampung, apapun yang mereka punya ingin diberikan sama kita, apalagi kadang memang ketemunya juga cuma setaun sekali. Tapi kita sendirilah yang harusnya peka dengan  keadaan orang lain.


Semisal gak ditawarin yo mbok dak usah minta, apalagi sampe nedak-nedak kebon tanpa pamit dengan yang empunya. Andaipun diberi, kita juga bisa menolak secara halus seandainya kita lihat keadaanya memang tidak berlebih, biarlah dijual. Cukuplah kita mencicip saja, tidak perlu pulak sampai membawa-bawa.

Trus gimana kalo saudara kita maksain ngasi ini itu, kadang malah langsung dicantelin ato dimasukan ke mobil, ya ambil saja kalo begitu, kalau ditolak mereka justru kecewa. Biar enak hati bisa kasi salam tempel sama anak atau cucunya, jare wong jowo nyangoni.


Curhatan teman ini jujur saja jadi pelajaran berharga bagi saya sendiri, bagaimana denganmu, pernah melihat hal seperti ini?. 


























Senin, 17 Juli 2017

Hari Pertama Masuk Sekolah Dasar

Hari ini hari pertama si mbak masuk SD, untungnya masih satu yayasan dengan TK-nya, jadi saya dah tidak begitu kuatir bagaimana nanti si mbak disekolah. Jam 5.30 mulai bersiap-siap, dari mulai bikin sarapan sampai rebus air untuk mandi para bocah. Semua lancar jaya sesuai rencana, mandiin, pakein baju, nyuapin dan bikin susu, saya gak sempet sarapan cuma ngabisin sisa sarapan anak-anak, #catet. 

Kebetulan pula pak bojo gak bisa ikut ngantar, soale dia ada tugas yang tidak bisa dialihkan pada teman yang lain. Padahal hari pertama masuk sekolah adalah hari paling menyenangkan buat para orang tua yang bekerja, antar anak adalah alesan paling ampuh untuk libur lagi, iya kan?. Jadilah saya harus mengantar sendiri, haduh sudah kebayang repotnya nanti disekolah. 

Jam 7 teng sudah selesai, anak-anak sudah rapi semua, sayapun sudah oke, tak lupa lah dandan dikit, pake bedak, lipstik n pensil alis di urek urek, biar kelihatan lebih ok oc. Penampilan kudu beda loh ya, maklum biasanya kompetisi para mamak dihari pertama masuk sekolah sungguh aduhai. Meskipun ada pepatah, dont judge the children from their parent performance, jangan menilai anak dihari pertama sekolah dengan penampilan si mboknya, percayalah, sungguh itu tidak akan berbanding lurus, hihihi. Penampilan orang tua yang sudah paripurna tidak akan menjamin anak fine-fine saja dihari pertama, tetap ada yang nangis, ngambek, nempel terus sama ortunya dan sebagainya.

Buat saya sih dengan berpenampilan baik, menambah rasa percaya diri, nanti tidak akan merasa minder liat ibu-ibu lain ada yang make upnya kinclong, ada yang bletak bletok pake sapatu jinjit, ada yang pake baju syar'i melambai-lambai, sementara kita kok kumuh, hahaha. Jangan donk ah, mari membangun citra positif dihari pertama anak masuk sekolah, halah, ingat loh kesan pertama begitu menggoda.

Sudah siap semua mau brangkat, lah kok yang nunggu warung belum datang, jadilah tata dititip sama tetangga sebelah yang sekolah di sd itu juga, daripada terlambat. Saya baru bisa nyusul jam 7.30, halaman sekolah sudah ramai pol, parkiran penuh, anak-anak sedang upacara, orang tua murid berkerumun disebelah barisan anak-anak, tampaknya ini rombobgan orang tua murid kelas satu atau orang tua murid pindahan.

Ternyata tata sudah dapat tempat duduk, entahlah siapa yang memberi taunya, temen semejanya adalah temannya dari tk. Habis upacara lanjut solat dhuha, tata ambil wudhu sampai roknya basah, saya sudah tidak begitu memperhatikan, asyik ngikutin todi yang mulai rewel sembari ngobrol sana sini dengan para ibu yang sebagian juga dah kenal dari tk. Gak kuat lagi liat todi yang makin rewel karna sudah ngantuk, saya pulang sebentar,  abis nidurin todi balik lagi kesekolah, untung saja jarak sekolah hanya selemparan batu dari rumah. 

Tampaknya semua baik-baik saja, tata dikelas 1c, kelas satu ada 3 kelas, dia juga terlihat tidak membutuhkan ibunya, sehingga lebih leluasa pulak saya ngobrol. Ohya, masalah tempat duduk juga tidak terjadi kapling mengkapling, waktu mendaftar, ketika saya tanyakan, meteka menjelaskan bahwa tempat duduk selalu ditukar per periode tertenti, jadi gak perlulah sibuk nyariin tempat duduk buat anak, sudah serahkan saja sama mereka, dari pada nanti suruh bikin sekolah sendiri, hwaa. Karena hari ini masih pulang jam 10.00, saya tunggu sajalah sampai pulang, sementara toriq malah asyik main di tk, dengan anak tetangga yang baru masuk tk. 

Pulang dari sekolah rasanya luar biasa capek, cuma gitu aja kok badan dah kayak digebukin, lapar melanda, langsung buka magic com. Makan dah kayak orang gak ketemu nasi seharian, nasi dinginpun nikmat tiada tara.

Saking capeknya, sampe tidak sadar kalo pas masak lupa nyeklekin ke cook, jadilah pak bojo pulang nasi belum masak, pas dia buka magic com, ketemunya rendeman beras, hahaha. Alhamdullilah suami pengertian, tau istrinya kecapean sampai lupa-lupa jadi gak pake marah, untungnya pulak nasi dingin tadi tidak saya abisin,  jadilah untuk ganjel perut menjelang nasinya masak. Hari pertama memang punya cerita unik, bagaimana kisah mu?. 

















Jumat, 14 Juli 2017

Bumbu Dasar

Masak adalah salah satu kegiatan rutin yang sepertinya tidak bisa dipisahkan dari saya sebagai ibu rumah tangga. Sejujurnya, bagi saya memasak itu sesuatu yang sungguh menyenangkan. Kebetulan pula suami tipe yang sangat suka masakan rumah, kami termasuk yang jarang makan diluar atau beli, kecuali kepepet gak sempat masak. Kalo saya sih seneng masak alasannya cuma satu, tiada lain tiada bukan masak sendiri itu super duper hemat dibanding beli (tim hemat cermat dan bersahaja, tim irit medit, hahah).

Memasak itu yang paling ribet itu adalah nyiapin segala printilan sebelum aneka makanan mentah itu bisa plung kewajan, sreeeng. Misal mau tumis kangkung, artinya bawang merah putih, cuci lalu iris, trus siangin kangkung atau bikin ikan terong balado (halah, ngomong ae sambel), kupas bawang merah putih, pitilin cabe, blender.

Nah proses persiapan ini sungguh memakan waktu, masak jadi lama kalau semua printilan disiapkan saat itu juga. Apalagi saya yang masak sambil mengasuh 3 anak. Belum lagi mulai senin besok si mbak masuk sekolah, yang mana sekolahnya membawa bekal karena pulang jam 14.00. Artinya saya harus bisa masak lebih cepat dari sebelumnya. 

Sudah lama sebenarnya pernah baca ntah diblognya siapa tentang bumbu dasar, tapi kok nguap begitu saja, gak kepikiran nyobain bikin biar masak makin praktis. Setelah sering kalang kabut gini, apalagi terkadang anak saya suka mendadak minta bikin mie goreng lah, nasi goreng lah, telur gorenglah yang bisa dibayangkan kalo minta mendadak gitu, kadang sayanya juga lagi ada gawean, harus pulak ngupas bawang dulu, lamaaa. Akhirnya kemarin teringat bumbu dassar itu, yo wes googling resepnya Rudi Choirudin saja yang resepnya juga sering wara-wiri ditipi.

Ini ya resep bum
bu dasar pak Rudi Choirudin, kali aja ada yang mau buat

Bumbu Dasar Merah
400 gram Cabe merah
100 gram bawang merah
50   gram bawang putih
100 gram tomat (me : tidak pakai)
20   gram terasi  (me : tidak pakai)
100 gram gula pasir
15   gram garam
100 ml minyak untuk blender
100 ml minyak utuk menumis

Bumbu Dasar Putih
250 gram bawang putih
100 gram bawang putih
50 gram kemiri
3 cm lengkuas
2  sdt garam
2  sdt gula pasir
100 ml minyak untuk memblender
100 ml minyak untuk menumis

Bumbu Dasar Kuning
100 gram kemiri
150 gram bawang putih
500 gram bawang putih
25 gram kunyit
20 gram jahe
20 gram lengkuas
1  sdm lada
2,5 sdt garam
2  sdt gula pasir
150 ml minyak untuk memblender
50 ml minyak untuk menumis

Bumbu Dasar Orange
300 gram cabe merah
1 sdt jinten
1 sdt adas manis
2,5 sdm ketumbar
150 gram bawang putih
500 gram bawang merah
25 gram kunyit
20 gram jahe
20 gram lengkuas
2  sdt lada bubuk
3,5 gram garam
2  sdt gula pasir
150 gram minyak goereng untuk memblender
50  gram minyak untuk menumis.

Cara membuat bumbu dasar
Haluskan semua bahan kecuali gula dan minyak untuk menumis, hingga halus benar. 
Panaskan minyak untuk menumis, tumis bumbu sampai harum dan matang.
Masukan gula, tumis sebentar, angkat dan dinginkan
Masukan dalam toples, tutup rapat, siap digunakan
Bumbu dasar bisa disimpan dalam kulkas dan tahan kurang lebih 3 bulan, jika ingin memasak ambil secukupnya dan masukan bumbu masakan lain seperti daun salam, daun pandan atau daun jeruk.

Manfaat bumbu dasar

  • Bumbu dasar merah cocok untuk sambal, nasi goreng
  • Bumbu dasar putih cocok untuk makanan berwarna putih, misalnya tumis, rawon, mie goreng, nasi goreng, lodeh, nasi goreng, dll
  • Bumbu dasar kuning cocok untuk gulai kuning, ayam ungkep, ikan goreng, pesmol, acar dll.
  • Bumbu dasar orange cocok untuk kare, gulai, rendang dan macam-macam masakan yang berwarna orange.

Saya hanya membuat 3 macam bumbu dasar, yaitu bumbu dasar merah, kuning dan putih, bumbu dasar orange sengaja belum dibuat karena jenis makanan yang menggunakan bumbu dasar orange jarang saya buat. Persiapan dari mengupas hingga selesai menumis 3 macam bumbu dasar ini sekitar 4 jam (saya sambil masak, sambil ngASI si kecil, ngupas bawang sebagian dibantu Mr. Bojo). Bahan ditimbang setelah terlebih dahulu kupas, kemudian dicuci, dipotong-potong, diblender langsung tumis.

Nah, mulai kemarin sudah memanfaatkan bumbu dasar untuk memasak, bikin sambal ayam kentang, tinggal goreng ayam n kentang, tumis sawi tinggal cuci sawi, potong-potong, osreng. Masak jadi lebih mudah dan sangat cepat, waktu yang tersisa bisa saya pakai buat cuci perkakas masak yang kotor. Bye-bye kupas kupas bawang saat akan memasak, ohya saat anak minta nasi goreng, saya langsung bisa buat dengan cepat. Ahaaa, masak menjadi sangat menyenangkan.

Soal rasa gimana?, menurut saya sih sama saja, ntah juga kalo lidah saya kurang sensitif membedakan mana masakan yang dimasak pake bumbu yang baru diracik dengan bumbu yang sudah siap begini. Bagi saya ini sangat memudahkan, itu saja. lagian apa bedanya dengan beli aneka bumbu instan itu. Malah bumbu yang kita buat sendiri ini menurut saya lebih aman, enak dan murah pastinya.

Oh ya yang bumbu kuning, sebagian ada bahan halus yang saya beli digilingan bumbu, malah ada sedikit yang agak masam. Oke buat yang akan datang, semua bahan akan saya haluskan sendiri.


ini dia 3 macam bumbu dasarnya

bumbu dasar merah

bumbu dasar kuning

bumbu dasar putih

Rabu, 05 Juli 2017

Pemeriksaan IVA

So, kemarin ikut tes IVA di puskesmas secara gratis, awalnya salah satu bidan yang kebetulan deket rumah japri seperti ini

B : mbak, besok ada pemeriksaan iva, datang ya mbak, ajaklah teman, bawa ktp n bpjs
S : iva apo tuh
B : deteksi dini kangker servik
S : insha Alloh

Karena sebelumnya juga dah pernah komen distatusnya si mbak soal pentingnya deteksi dini kangker servik, kalo ada pemeriksaan semacam itu minta dikabarin. Waktu itu lagi heboh pemberitaan meninggalnya mbak jupe yang juga terkena kangker servik. Of course saya takut juga, banyak banget yang share tentang bahayanya kangker servik. Sebenarnya kemarin  ini agak males-males juga pergi, biasalah ya, kalo ada kasus, berapi-api pingin tes, begitu kasus reda, males juga mau ikut tes tes begituan, hahaha.

Tapi demi sudah janji dan rasa penasaran, juga ingin selalu sehat pastinya, pergi jugalah, terserah deh nanti diapain. Sampe di puskesmas langsung cari temen saya itu, trus di data, nunggu antrian.

Gak berapa lama dipanggil, trus dilakukan tes lah, tidak lama ternyata, sekitar 5 menit juga dah kelar. Agak pedih sedikit sih, trus mbak bidaknya bilang, hasilnya bagus, alias bersih. Wes, lega banget.

Sampe di rumah penasaran apa sih iva itu, bis selama ini taunya ya deteksi kangker servik dengan cara pap smear. Nah menurut yang saya baca di ummi-online.com, angka kematian karena kangker servik ini masih tinggi. Di dunia, tiap 2 menit, perempuan meninggalkarena kangkerservik, di Indonesia kurang lebih 8000 kematian pertahun. Menurut para ahli kangker, kangker servik adalah salah satu jenis kangker yang paling dapat dicegah dan dapat disembuhkan dari semua kasus kangker.

Kangker servik dapat dikenalipada tahap pra kangker, yaitu dengan melakukan imunisasi kangker servik maupun dengan pemeriksaan skrining, artinya melakukan pemeriksaan sebelum ada keluhan. Beberapa metode skrining yang di kenal yaitu pap smear dan IVA (inpeksi visual dengan asam asetat)

Pemeriksaan IVA adalah pemeriksaan servik dengan melihat langsung servik setelah memulas servik dengan larutan asam asetat 3 - 5 %, bila setelah pulasan ada bercak putih, maka kemungkinan ada kelainan tahap pra kangker. 

Wanita yang dianjurkan mengikuti tes IVA yaitu usia 30 -50 tahun. Syarat mengikuti tse IVA antara lain : sudah menikah, tidak sedang datang bulan/haid, tidak sedang hamil, dan 24 jam sebelumnya tidak melakukan hubungan seksual.

Kelebihan pemeriksaan IVA :
1. Mudah, raktis dan sederhana
2. Butuh bahan dan alat yang sederhanadan murah
3. Sensitifitaas dan spesifikasinya cukup tinggi
4. Dapat dilaksanakan oleh tenaga kesehatan bukan dokter ginekolog saja, akan tetapi dapat dilakukan oleh bidan disetiap tempat pemeriksaan kesehatan ibu atau dilakukan oleh semua tenaga medis terlatih
5. Alat yang dibutuhkan dan tehnik pemeriksaan sederhana
6. Metode skrining IVA sesuai untuk pusat pelayanan sederhana

Hasil pemeriksaan lebih cepat dan singkat, karena langsung bisa dilihat pada perubahan warna serviknya. Berbeda dengan pap smear yang membutuhkan waktu 7 - 10 hari untuk melihat hasilnya.

Nah begitulah ternyata mengenai pemeriksaan IVA yang saya ikuti kemarin. Saya jadi bersyukur banget sudah ikut tes IVA dan merasa lega dengan hasilnya. Terkadang rasa takut dan malas dengan pemeriksaan ini itu yang membuat penyakit yang sebenarnya masih bisa diobati menjadi semakin parah. Ayo ibu-ibu, segera periksa agar lebih yakin dengan kesehatan diri kita sendiri, kalau bukan kita yang peduli, siapa lagi.



nyngir waktu di foto, malu sama ibu bidan