everything

Selasa, 11 April 2017

Harmoni Salon, Salon Kecantikan di Tebo



Mudah dicari, lokasi strategis




Harmony Salon adalah salah satu salon kecantikan  yang cukup di kenal di kota Tebo, salon yang terletak di Jl. Lintas Tebo Jambi, Sumber sari ini sangat mudah di cari, Salon Harmony tepat berada di seberang GN Hotel. Harmony Salon Tebo menyediakan berbagai layanan mulai dari gunting hingga make up dengan harga yang sangat terjangkau.


Ruangan yang nyaman

Berikut daftar harga serta layanan yang tersedia di Harmony Salon Tebo 

1. Rambut
  • Gunting Rambut Anak-anak (< 6th               Rp. 10.000
  • Gunting Rambut Perempuan                         Rp. 13.000
  • Gunting Rambut Pria                                     Rp. 15.000
  • Cuci Rambut                                                  Rp. 15.000
  • Blow                                                               Rp. 15.000
  • Creambath                                  Rp.35.000 - Rp. 50.000 
  • Masker                                     Rp. 60.000 -  Rp.  80.000
  • Rebonding                            Rp. 150. 000  -  Rp 350.000
  • Smoothing                            Rp. 250.000 -   Rp. 500.000
  • Semir                                    Rp. 50.000  -    Rp. 300.000

2. Wajah
  • Facial Sariayu                                                 Rp. 40.000
  • Facial Mustika Ratu                                        Rp. 40.000
  • Facial Wardah                                                 Rp. 50.000
  • Facial La tulipe                                               Rp. 50.000
  • Facial Biokos                                                 Rp. 60.000
3. Perawatan Tubuh
  • Sauna Saja                                                      Rp.  30.000
  • Lulur Paket Hemat                                         Rp. 100.000
  • Lulur Paket Sedang                                        Rp. 150.000  
  • Lulur Paket Lengkap                                      Rp. 180.000

4. Make up
  • Make up                                    Rp. 35.000 - Rp. 100.000
  • Sanggul / Kreasi Rambut          Rp. 25.000 - Rp.   50.000
  • Kreasi Jilbab                              Rp. 25.000 - Rp.   40.000




  
#Salonkecantikanditebo
#SalondiTebo
#HarmonySalonTeb0
#SalonTerkenal

Kamis, 30 Maret 2017

Cara Mengatasi Pertengkaran Kakak adik

sumber : http://nuruliislam.blogspot.co.id/2016/10/untuk-orang-tua-begini-cara-mengatasi.html

Punya anak lebih dari satu, bukan anak sendiri barangkali keponakan, adik atau bahkan anak tetangga, apakah anten-anteng saja dirumah?, damai selalu mewarnai hari-hari?. Dirumah ada krucils tiga orang, pertengkaran sudah makanan sehari-hari. Sebentar main bareng bareng, ketawa-ketawa, tak berapa lama sudah terdengar jeritan bahkan tangisan.

Thoriq, anak kedua saya itu cukup tengil, suka pulak mengganggu, baik mengganggu mbaknya atau mengganggu adiknya. Pokoknya ada saja hal yang diributkan setelah lama bermain, ada saja nanti yang nangis, bahkan kadang ketiganya menangis bareng, haiyah.

Diantara pertengkaran mereka, sering juga saya kesal, tapi kadang saya tertawa juga dalam hati. Kalau bertengkar, mereka bisa saling tepuk, saling gigit atau adu mulut. Biasanya kalo masih level adu mulut saya dengerin saja, tapi kalau sudah adu fisik, ya dipisahkan.

Baik adu mulut maupun adu fisik seringnya berakhir dengan tangisan dipihak yang kalah dan yang lain sibuk membela diri, atau keduanya nangis dan keduanya pulak saling membela diri.

Kalau sudah begitu biasanya keduanya saya duduk kan dikiri kanan saya sambil dirangkul dan mulai diinterogasi, kenapa bertengkar, siapa yang mulai duluan, siapa yang pukul duluan, kemudian dihakimin siapa yang salah, nah yang salah dinasehatin, besok tidak boleh seperti itu lagi, yang seperti itu tidak baik, kakak adik harus saling menyayangi endebrey endebrey. 

Terakhir adalah saling minta maaf, bersalaman. Thoriq paling susah diajak salaman, kalau mbak sih biasanya langsung ngulurin tangan, biasanya saya yang akan menarik tangan Thoriq ke tangan mbaknya. Setelah adegan salaman biasanya pulak si thoriq akan langsung tertawa-tawa tengil.
sumber http://portalmadura.com/cara-efektif-mendidik-anak-agar-mau-meminta-maaf-45479

Kejadian begitu ya hampir tiap hari, baru didamaikan tak lamapun sudah bertengkar lagi. Beberapa dialog lucu kalo mereka bertengkar, biasanya yang misuh-misuh mbaknya.

Thoriq nangis sambil ngadu, si mbak berkata "mbak dak mau lagi jadi saudara Thoriq" hahaha, saya senyum senyum kalo dia bilang gitu.

Atau Tata bakal bilang "mbak ke Jambi sendiri kalo Thoriq nakal" ngancem begitu keadiknya, dan adiknya bakal tambah nangis mbaknya gak boleh pergi. Thoriq ini suka jail, tapi asli kalo mbaknya bilang begitu tambah nangis.

Atau lagi mbaknya bakal mengungkit-ngungkit jasa "kemarin waktu thoriq sakit, mbak kompres ", mau nunjukin kalo dia sudah baik, kok adiknya masih jahat sama dia, hahaha.

Nah, gara-gara nulis ini, sayapun jadi nyari bagaimana cara mengatasi pertengkaran kakak adik, ini sekalian saya tulisin secara singkat yang saya baca di wolipop, buat saya ingat ingat sendiri dan juga siapa tau ada yang ingin tau.

  • Pisahkan, jangan sampai ada yang terluka, memisahkan mereka juga membuat emosinya reda.
  • Ajarkan negosiasi dan kompromi, misalkan rebutan maianan, beri mereka kesepakatan, bermain harus gantian.
  • Membuat Peraturan, pastikan anak mematuhi aturan, misal tidak boleh mengambil jajan/makanan adik atau kakak kecuali di beri.
  • Jangan di bandingkan, Nah ini saya masih sulit, masih sering bilang liat mbak pintar bantu ibu, liat mbak tata gak nangis kalo bangun tidur.
  • Hindari menyamaratakn hak, contohnya anak lebih tua boleh melakukan sesuatu yang tidak boleh dilakukan adiknya.
  • Berikan hak anak secara tepat, anak harus tau haknya masing-masing, misal pensil mewarnai kakak karena sudah sekolah dibelikan yang baru. adiknya tidak.
  • Ajak mereka berdiskusi, buat waktu luang seminggu sekali untuk berdiskusi menyelesaikan masalah, beri kesempatan mereka untuk berbicara dan memberi ide bagaimana menyelesaikan masalah.
  • Berikan mereka ekstra perhatian, kurangnya perhatian, membuat mereka saling benci, beri waktu satu persatu untuk bersama dan bercerita, hal itu akan mempengaruhi sikap anak nantinya.
  • Datang ke psikolog jika sudah tidak bisa mengatasi sendiri.
Ternyata begitu cara mengatasinya, semoga pertengkaran anak tidak berlarut dan menjadi dendam. 



sumber
https://wolipop.detik.com/read/2012/08/06/184703/1984582/857/9-cara-atasi-pertengkaran-kakak-adik

Rabu, 01 Maret 2017

Kamu Beruntung Punya Suami Kayak Dia

Sering kan setelah ngobrol ngalor ngidul baik dengan teman, saudara atau apalah, menceritakan tentang anak, suami, keluarga dan sebagainya, terkadang lawan bicara kita lantas bilang :

" Kamu beruntung punya suami kayak dia"

Sekilas tidak ada yang salah dengan kalimat ini, bahkan sering kali kita merasa bangga, aduh senangnya, ini juga sebuah bentuk pengakuan kalo pasangan kita itu baik, bagus endebrey endebrey. Saya kalo lagi ngobrol trus ada yang bilang gitu, terkadang (kadang loh ya) gak terima juga lantas secara diplomatis nan kalem menjawab seperti ini.
sumber http://www.ummi-online.com


"Dia juga beruntung kok punya istri kayak saya", haiyah, sambil melirik setajam silet.

Menjadi suami istri itu kan bukan semacam beli lotre, beruntung atau tidak beruntung. Sewaktu memutuskan untuk menikah, rata-rata lah, sudah melalui proses panjang, sama-sama tau untuk membina rumah tangga dengan segala konsekwensi kelak dikemudian hari yang tidak terprediksi sebelumnya.

Misal sepasang suami istri, yang mana suaminya kerja, istrinya dirumah saja mengasuh anak, bukan berarti suami tidak beruntung ya kan?. Dengan istrinya di rumah, suami bisa lebih fokus dengan pekerjaan, tak perlu risau dengan urusan anak-anak dirumah, sudah ada istri yang menghandle tanpa suami kuatir hendak meniti karir. Saat suami sukses, harus diingat ada istri di rumah yang mendukunggnya, yang tidak membebani fikiranya dengan hal yang tampaknya remeh temeh yaitu mengurus rumah tangga dan anak. Padahal sesungguhnya pekerjaan domestik rumah tangga sangatlah berat.

Kasus lain, istri bekerja, suami dirumah, sama saja, tugas rumah berpindah ke pundak suami, istri pun tenang bekerja tanpa kepikiran anak gimana-gimana. Apa lantas istrinya tidak beruntung punya suami seperti itu. Apakah lantas yang saling beruntung itu yang kedua-duanya kerja? tidak juga kan?.

Adalagi yang suaminya ganteng banget, istrinya biasa saja, yang mana mungkin kalo diliat secara kasat mata tidak seimbang. Lantas kita bilang kalo suaminya gak beruntung, yang beruntung istrinnya karena punya suami ganteng. Aduh, keberuntungan dalam berumah tangga kan bukan hanya diliat dari suami ganteng ato tidak, anak istri gak kenyang cuma dengan ngeliat suami atau ayahnya genteng. Terkadang ganteng/cantik ini malah bikin ketar-ketir karena banyak diluar sana yang bakal tertarik dan menggoda. 

Jangan liat untung rugi lah, kayak jualan saja, yang terpenting kan kita sebagai suami atau sebagai istri bisa melakukan peran masing-masing dengan baik. Mana ada manusia yang sempurna, iyakan?, semua memiliki kekurangan dan kelebihan sehingga bisa saling melengkapi, saling mengkoreksi, saling membantu dan pada akhirnya menjadi pasangan yang bahagia.
sumber : mediakesehatan
Saya sih kalo ado yang bilang gitu, gak melulu menjawab seperti itu. Sering juga seneng banget tapi kadang kalo pas lagi baper atau yang ngomong sambil memandang merendahkan (tau saja kalo saya pendek), pas dibilang gitu, yo wes, keluarkan jurus nyinyir. 

Padahal maunya kan di bilang "beruntung ya suamimu punya istri kayak kamu" hahaha. Gak ding maunya kan dibilang " Aduh kalian pasangan yang beruntung...." tuh adilkan, simbiosis mutualisme lah ya, saling menguntungkan, ahik.

Gimana menurut sodara-sodara, setuju ato tidak




















Selasa, 21 Februari 2017

Reuni di Luminor Resto Jambi

Reuni akhirnya sukses, alhamdulilah wa syukurilah, cerita bahagia saat reuni kemarin serasa gak ilang-ilang dari ingatan, malah beberapa diantara kita gak bisa move on, ada saja cerita atau foto yang masih diupload demi masih bisa merasakan suasana kemarin. Maklum yang namanya pertemuan dalam acara seperti itu, dengan durasi cuma kurang lebih  4 jam, terasa begitu singkat, apalagi diselingin foto-foto, makan-makan, ngendong dan menyusi anak, sampai sambil ngobrol mata tetap jelalatan ngeliatin anak yang lari-lari naik turun tangga.

Dibalik cerita bahagia ini, kita sempet alot diskusi masalah tempat, beberapa maunya tempat terbuka, sebagian maunya tertutup saja, ada juga yang usul di rumah salah satu teman, tapi tentu saja tidak ada yang mau menampung kami segini banyak, dengan berbagai kekotoran yang nanti bakal kami tinggalkan, haha. Maklum beberapa diantara kami bakal membawa bayi dibawah 1 tahun. Tempat terbuka rasanya kurang nyaman nantinya buat kami yang menyusui. Alahasil atas rekomendasi seorang teman, jadilah kita putuskan temu kangen kali ini di Luminor Resto yang menyatu dengan Luminor Hotel.

Luminor Resto beralamat di Jl. Mpu Gandring no 72. Cukup mudah mencarinya karena daerah itu memang cukup prestisius, tepat berada dibelakang pomp bensin Sipin, berhadapan langsung dengan rumah sakit Arafah Jambi.

Luminor Resto hanya buka pada saat jam makan termasuk breakfast, jadi bukanya jam 7.00 - 10.00, siang jam 12.00 - 14.00 dan malam jam 17.00 - 21.00.

Tapi bisa kok booking bukan jam-jam tersebut asalkan lebih dari 15 orang. Karena beberapa teman hari sabtu ada yang masih kerja, jadi kita booking untuk jam 14.00 sampai dengan selasai.  

Saking semangat, rupanya saya yang datang pertama, langsung disambut senyum manis semanis madu oleh karyawan front line. Sementara saya milih duduk dulu di lobi hotel ngangon Todi, sambil clingak-clinguk ngamatin suasana resto yang berada disebelah kiri pintu masuk. Tak berapa lama satu teman datang, saya langsung ngajak teman duduk di restonya. Pilih kursi sofa panjang biar mudah narok Todi lagian kita kan bakal rame. Sayang smartphone kehabisan batre, jadi gak bisa cekrek-cekrek.

Satu persatu teman-teman mulai berdatangan, ngobrol ngalor ngidul syalala, sambil icip aneka makanan yang tersedia dalam bentuk buffet, hari itu makanan dan minuman yang tersedia adalah nasi, ayam, ikan rica-rica, bihun goreng, tempe goreng capcai, gado-gado, bakso, puding cendol, buah-buahan dan jus markisa.

Harga juga tidak mahal, kami pesan menu paket dengan harga diskon sebesar 20 % jadi hanya Rp. 60.000/orang, biasanya sih Rp. 75.000/orang. Semua boleh dimakan kecuali tempatnya, hahaha. Soal rasa juga lumayan enak menurut lidah saya,  entah menurut yang lain, Tapi kayaknya semua menikamti, soale pada gak berenti makan sambil ngbrol, hihihi. Hampir semua saya cicip kecuali buah dan gado-gado. Saya sih apa yang diambilin temen saya makan saja semua, untungnya pengertian banget mereka, pada ngambilin saya makanan, tau saja kalo busui butuh nutrisi lebih, #alesyan.

For all, tempat recomended lah, buat acara kumpul-kumpul gini nyaman banget. Todi juga sempet dlosoran dilantai dan ga kuatir karena bersih, cuma diliatin saja sama mas-masnya, kali dalam hatinya heran ibunya asyik cerita sementara anak mainan dilantai. Mbak dan mas nya juga baik-baik dan ramah, beberapa foto di bawah ini diambilkan oleh mereka. 




gado-gado

bakso


paling sukak foto ini

pas mau pulang

Senin, 13 Februari 2017

Tentang Reuni

Jadi Sabtu besok rencana mau ketemuan dengan teman-teman semasa kuliah dulu setelah belasan tahun lalu kita meninggalkan kampus satu-persatu, sebenarnya sih sudah sering ketemu-ketemu sama teman sekelas dulu, tapi masih kelompok kecil, paling banter 5 orang dan itu paling juga yang cewek-cewek saja. Nah pertemuan kali ini kayaknya agak lebih serius, rencana kumpul teman sekelas yang mana pada saat masuk dulu jumlah mahasiswa/wi kelas kami adalah 52 orang dan sekarang sudah bertebaran di beberapa tempat.

Awal ngobrol-ngobrol sih kayaknya yang bakal hadir paling 10 orangan gitu, malah saya pikir yang bakal datang alumni perempuannya saja (wanita lebih seneng kumpul-kumpul dan ngobrol ngalor-ngidul soale), eh ternyata setelah hampir semua teman diajak, banyak yang bersedia datang, Alhamdulilah.

Bagi saya pribadi, datang keacara begini sih seneng banget, bisa mempererat tali silaturahmi, memang sih kita tetap masih sering kontak lewat media sosial, tapi ketemu langsung insya alloh lebih menyenangkan daripada sekedar say hai, say hello atau basa-basi apalah di media sosial. Semoga juga dengan temu kangen kali ini, silaturahmi akan semakin terjaga dan membawa hal-hal positif dalam kehidupan kita selanjutnya.

Saya sudah sangat anthusias banget, bahkan melibatkan pak suami yang rela mengantar saja, demi kami bisa cerita hore- hore haha-hihi mengenang berbagai peristiwa jaman kuliah dulu tanpa terganggu. 

Tak sabar rasanya menunggu hari Sabtu besok, menjelang hari itu juga saya sudah mempersiapkan beberapa hal, diantaranya adalah membaca beberapa tips agar acara reuni sukses, Soale jujur saja ada sedikit rasa kekawatiran kalo acara ini nantinya tidak seseru yang masing-masing kita harapkan, belum lagi banyak cerita negatif tentang reuni yang sering kita dengar.

Setelah saya baca-baca, ternyata ini beberapa tips agar acara reuni berhasil dan sukses, diantaranya

1. Kita hadir dalam reuni sebagai teman yang sederajat, seperti waktu kita masih bersama-sama dulu. Peserta reuni harus memiliki jiwa besar, toleran dan mau menahan diri. Bersedia menanggalkan semua atribut dalam dirinya seperti : jabatan. status sosial, kekayaan, dll.

2. Legowo, bersedia dipanggil dan memangil teman seperti waktu kuliah, tidak memakai embel-embel Pak, Bu, Mas, Mbak, Jeng, dll.

3. Jangan membuat teman lain bad mood, minder, maka sebaiknya anda tidak menceritakan keberhasilan bisnis, jabatan, status sosial, kekayaan yang dimiliki, kehebatan anak, kehebatan istri/suami, juga jangan bercerita kegagalan anda dll dalam forum umum (didengarkan banyak orang). Jika ingin berbagi cerita tentang hal ini bicarakan secara langsung/khusus kepada siapa anda ingin berbagi cerita.

4. Jangan begunjing, berceritalah yang wajar tentang kenanganmasa saatbersama-sama dulu, seperti cerita-cerita yang saat itu tidak terceritaka.

5. jangan cemburu, jika cowok/cewek yang dulu anda incar lebih dekat dan akrab dengan teman yang lain. Atau jangan cemburu lagi jika terungkap kisah cinta cowok/cewek incaran anda, justru pada teman anda sendiri. Jadikan itu lelucon masa lalu saja jangan sampai Baper, itu semua adalah cerita masa lalu, sekarang kita memilki kehidupan masing-masing.

Nah itulah tipsnya, semoga tips ini bisa kita jadikan pedoman (terutama saya), jangan sampai nanti pada saat kumpul-kumpul perkataan kita yang mungkin tanpa disadari/sengaja malah menyakiti atau menyinggung teman kita. 

Semoga acara temu kangen besok berjalan sukses dan akrab, karena ada 3 indikasi bahwa reuni atau temu kangen itu berhasil yaitu :

1. Akan terjalin persahabatan yang lebih akrab
2. Tidak kapok datang lagi dalam reuni berikutnya
3. Merasa bangga memiliki teman lama yang masih ramah.









sumber :

1. http://koncil-koncocilik.blogspot.co.id/
2. http://makassar.tribunnews.com/




Rabu, 01 Februari 2017

Lengket Sama Ayah

Tumbuh kembang bayi itu sering kali bikin kita takjub sendiri, tak menyangka kalo kelakuan anak dengan umur segitu kok sungguh amazing, bikin jengkel atau malah kadang lucu banget. 

Sejak bayi, Todi hampir selalu maunya digendong saya, kadang saya sampai jengkel, mau makan santai, mengunyah pelan-pelan tanpa terburu-buru itu jarang banget bisa saya rasakan. Seringnya saya makan sambil menggendong, ngunyah terburu-buru bahkan sesekali nyaris langsung telan saja yang penting wareg. 

Pernah waktu umurnya belum lagi 40 hari, Todi nangis kencang cukup lama mungkin sekitar 30 menit, saya gendong nangis, dioper ke ayahnya makin kejer, dikasi nenen tidak mau. Tangan dan pundak saya sampe sengal ngenong-ngenong sambil melantunkan macem-macam solawat, zikir dan ayat-ayat pendek mulai dari volume kecil sampai agak besar untuk ngimbangi nangisnya, dan akhirnya tertidur entah karena mendengarkan suara ibunya yang merdu kayak murai batu atau kecapean nangis. Abis anak tidur bapake suru mijiti tangan mamake yang mau cepol dong #asoy.

Ulah si kecil yang payah banget ikut orang lain termasuk ayahnya sendiri ini sampai umur 6 bulanan, bayangkan ya, saya ngapa-ngapain sambil nyambi si bocil, kalo dia tidur cepet-cepet masak, pernah juga ding pas mandi saya bawa kekamar mandi masukin bak besar, Seringkali pula bab terburu-buru karena dengar dia sudah nangis diluar padahal masih pengen berlama-lama menikmati panggilan alam. Kadang dengan semua yang sudah terlewat ini saya sendiri mikir kok bisa ya semua ini dijalani. Layaklah kiranya kalo disebut mamak-mamak are the best people in the world, bahkan dikondisi yang terkadang gak masuk akal yang bapak-bapak jelas gak bisa melakoninya.

Nah, sekarang si imut ini dah mau sama banyak orang, termasuk ayahnya, pokoke kalo ayahnya lewat dia langsung noleh dan minta ambil, dua tangannya dijulurkan keatas. Pulang sekolah belum lagi narok tas, meski saya gendong, tetep saja nangis minta gendong, sekarang bapaknya yang makan sambil gendong, hahaha.

Belum lagi kalo kami duduk-duduk diluar, begitu ayahnya datang, trus digendong, tangannya akan memegang tangan ayahnya, kemudian ditarik-tarik keatas, maksudnya gak mau dipangku sambil duduk, maunya digendong sambil jalan-jalan, lebih senang lagi kalau naik motor. Sebelum dituruti gak bakal diem, tetangga sampe pada ketawa, halah anak kicik ini kok yo sudah pinter.

Pertamanya sih saya hore-hore dengan keadaan ini, "yes, rasain lo yah, gitu rasanya ditempelin anak". Lama-kelamaan kok jadi repot juga  dengan situasi Todi yang ayahen banget ini, liat ayahe kemliwer dikit langsung nangis, mau berangkat kerja nangis, baru pulang kerja bahkan belum naroh pantat dah nangis. Akhirnya saya juga yang repot ngeneng-ngeneng.


Minggu, 15 Januari 2017

Cos I am not Perpect Mom

Beberapa hari lalu seorang teman datang saat saya lagi sibuk bikin tumpeng, buat among-among tata yang baru tamat iqro, mendengar Tata dah tamat iqro, si ibu muda langsung bilang,

"hebat tenan Tata mbak, wes tamat iqro?"

"Ora hebat, bioso ae, kami le ngajarin wet umur 4 tahun ki, akeh anak seng luweh hebat"

"Lah anakku gak gelem diajarin ngaji blas ki"

"Sesok gelem"

"Diajarin moco yo gak gelem, arep dolan wae..."

"Sabar, Tata mbiyen yo ngono, koe ojo ngarep anakmu sempurna yoo, lah wong kito wae ga sempurna, akeh kurange"

"iyo dak mbak" karo manggut-manggut

Dulu, saya juga seperti itu, berharap Tata bisa apa saja sesuai umurnya, selalu membandingkan dengan anak lain seumurannya tentang berbagai hal. Kok lebih tinggi si anu ya daripada Tata, kok si inu dah bisa gini ya, kok si unu gampang banget makannya, kok, kok.. pokoknya ada saja yang kurang pada Tata.

Ingat hari pertama masuk sekolah, saya pikir tata yang waktu itu langsung masuk TK B, umur juga dah hampir 6 tahun, tidak bakal nangis. Ternyata dia nangis saat disuruh baris bersama teman-temannya, saya langsung kecewa dan ingin marah, rasanya kok ngisin-ngisinin, tidak seperti harapan saya. Dalam benak saya hari pertama sekolah langsung hore-hore, pas ditanya guru langsung tunjuk jari, trus ketawa-ketiwi sama temannya, tapi kenyataannya malah terbalik, padahal sudah sekeluarga yang mengantarnya.

Waktu beberapa hari masuk sekolah, Tata jalan terseok-seok sambil menyeret-nyeret sepatu, saya marah dalam hati, kenapa sih jalannya mesti begitu, bikin malu, jalan dong yang anggun kayak pragawati, eh ternyata sepatunya agak longgar, emak macam apa saya coba, beli sepatu yang anaknya dibawa masih juga kebesaran, disumpal pake tisu jalannya masih juga aneh, untung masih ada sepatu lama dan masih bagus, jadilah sepatu baru menunggu tahun depan baru bisa dipake.

Diawal Tata sekolah jujur saja saya masih sering membandingkan, apa yang dicapai temannya harus dicapai juga sama anak sendiri, kadang dirumah marah-marah kalo Tata tidak mau mengerjakan latihan. You know, dengan berpikir gitu saya menjadi lelah, merasa kuatir, merasa senang banget kalo ada anak lain yang sama kayak Tata, iri dengan prestasi anak lain. Pokoknya semua itu malah bikin saya gerah hati.

Mungkin terlalu capek dengan semua itu, sampai akhirnya saya berpikir "sudahlah". Saya mulai mengoreksi diri saya sendiri, apakah yang saya lakukan selama ini sudah benar?, jangan-jangan saya terlalu memaksa, terlalu sering memerintah, terlalu sering marah-marah.

Sekarang apapun yang dicapai Tata, saya fine-fine saja, tak perlu membandingkan dengan temannya, bisa jadi temannya ada yang lebih pintar atau sebaliknya. Terkadang malah saya merasa dia lebih pintar dari saya, saya bisa bacaan solat kelas 3 SD sementara dia masih tk, rasanya saya Al-Qur'an sudah besar sementara dia sekarang sudah, hapalan ayat pendeknya lebih banyak dari saya saat ini, saya malah yang belajar saat di mengulang-ngulang hapalannya di rumah, cobaaa.

Saya sadar kok jauh dari sempurna, terkadang masih juga berteriak atau ngomel-ngomel saat Tata menumpahkan sirup dilantai, saat mencoret-coret dinding, saat shampo sebotol yang baru beli jadi buih dalam ember, saat kangkung yang sudah disiangi dicampur dengan sampah.

Mestinya tak perlu ngomel-ngomel dan berteriak, sirup yang tumpah bisa dilap, dinding yang kotor besok bisa di cat lagi, sampo bisa beli lagi, kangkungnya gak bisa di masak ya ambil sayuran yang lain, marah-marah toh tidak mengembalikan semuanya pada keadaan semula. 

Sayalah yang harus belajar menjadi orang tua yang disiplin, memberi contoh yang baik, terkadang bilang jangan tapi akhirnya dibolehkan, bilang tidak tapi akhirnya iya. Saya tidak menuntut anak-anak saya menjadi sempurna, karena saya juga bukan ibu yang sempurna, tapi saya akan berusaha keras agar anak-anak mendapat ilmu yang baik agar bisa menjadi manusia yang soleh dan bermanfaat bagi sesama.