everything

Minggu, 18 Februari 2018

Tentang melihat beranda orang lain

Bagi saya, facebook, instagram, twitter dan banyak lagi media sosial adalah tempat yang asyik buat menjalin pertemanan baik yang memang sudah kenal di dunia nyata, maupun yang tidak kenal. Media sosial ini berguna banget untuk mendapatkan info yang terkadang memang saya butuhkan, semisal parenting, masak masak, fashion, kajian agama dan lainnya. Tak sedikit juga tulisan tulisan inspiratif yang saya baca langsung ngena dihati dan otomatis saya terapkan dalam kehidupan sehari-hari. 

Namany media sosial, makin banyak teman, makin ramelah linimasa kita dengan rupa-rupa status atau postingan yang beraneka ragam, kalau bagi saya pribadi, media sosial adalah tempat pamer, terserah mau pamer apa, ada yang pamer makanan, traveling, aneka jualan, pamer urusan rumah tangga, pamer prestasi anak, sampai pamer pertengkaran dan segambreng pamer-pamer lain. Saya juga termasuk tukang pamer, apalagi kalo pamer saya dapat like, po meneh dikomentari, senengnya (Ih kok pamer sih, keliatane kok negatif banget..ha njuk opo? ).

Apakah terganggu dengan aneka pamer itu, so far nggak, banyak kok pamer yang positif trus saya like, kadang malah ikut komentar, trus kalo pamernya yang saya tidak suka, yo wes saya lewatin saja, gampil, status di linimasa gak perlu bikin baper, malah nambah-nambahin stress.

Soal melihat, mengintip atau membuka beranda orang lain, saya sering, apalagi beranda para idola, seleb medsos, sering banget. Terutama nech yang statusnya berguna sering ngasih tips apalah gitu, yang sering bikin status lucu-lucu, status yang mengundang tanya (bertengkar, pelakor, masalah arisan, selingkuh, tersandung hukum, korupsi) Apalagi status yang lagi viral, biasanya langsung kepo akunnya. Kalo lama gak online, biasanya langsung kepo akun-akun idola tersebut, kuatir ketinggalan info, hahaha, eh tapi saya jarang liat akun lamtur yow, seringnya ngintipin akun seleb masak di IG ding, sapatau ada resep baru, mudah dan murah yang perlu dicoba #pelit.

Cuma saya heran nich, kadang nemu status yang kira-kira gini, "hayo, ada yang kepoin kronologi aku, siapa tuhhhh?". Lah emang dilarang apa, lah jelas-jelas disitu ada pilihan setting, kalo gak boleh dilihat publik ya setting only me, kalau settingnya publik, ya artinya siap dilihat siapapun.

Kalau ada yang kepo akun saya, membuka kronologi, wah saya seneng banget, serasa jadi seleb hahaha #selebwannabe. Makanya jangan kuatir ya, kalo ada yang ngintip akun saya, gak akan saya curigai kok, gak akan dibikin status juga, hihihi.







Selasa, 16 Januari 2018

Proll Tape

Hai pecinta tape, beberapa hari lalu bikin proll tape, baru sekali ini bikin, bikinnya juga gegara liat teman yang share resep, penampakannya sangat menggiurkan dengan taburan keju. Kalau bolu tape ya sering banget bikin, nah si proll bikin penasaran, kebetulan tape lagi ada dan bahannya pun gampang, resep liat di halaman Resep Masakan Terenak.


Proll Tape Kukus

300 gr tape, buang sumbu
60 gr gula pasir
2 btr telur
70 gr terigu
70 ml susu cair
75 gram margarin lelehkan

toping
keju
kismis

cara membuat
  • Lumatkan tape dengan gula sampai teksturnya halus
  • Masukan tepung terigu, aduk rata, kemudian tambahkan telur, aduk lagi hingga rata
  • Terakhir campurkan susu dan margarin leleh, aduk hingga rata
  • Masukan dalam loyang yang sudah diolesi margarin, beri taburan keju dan kismis (saya alas kertas roti dan dipanggang, karena lebih suka aroma cake yang di panggang, lebih harum).
Begitu matang keluar dari oven, langsung angkat kertas rotinya dan letak di rak kawat, aromanya wanginya sangat menggoda. Anak-anak sudah tidak sabar pingin nyicip. Rasanya enak banget, tapi karena proll tape ini tipe cake dengan tekstur padat, makan seiris saja langsung eneg. Walau rasanya enak, tapi saya lebih suka bolu tape yang lebih berpori dan juga tidak eneg.

Resep ini sangat gampang, tidak perlu mixer dan oven, tinggal aduk-aduk, trus kukus, cocok buat yang tidak suka ribet atau tidak punya banyak waktu buat baking.




Roti Manis Isi Meses

Bikin roti lagi, kenapa roti, roti dan roti? ya karena anak anak suka 
banget, trus juga lagi seneng banget nyobain resep baru hasil mantengin foto-foto cantik para ahli roti di IG. Penasaran pokoknya, orang bisa bikin, kenapa saya tidak.

Bikin roti itu sungguh susah-susah gampang, bikin roti gagal, jadi makin penasaran, kenapa kok bisa gagal, jadi pingin segera bikin lagi, melayang-layang di kepala, aih kenapalah tadi kok gini, kok gitu. Pas bikinnya berhasil, tambah penasaran pingin nyobain resep lain, bentuk lain lagi, lagi dan lagi. Nah trus kapan berentinya, tepok jidat.

Dari kemarin si mbak minta bikinin roti isi coklat, aseeek, si mamak bisa bereksperimen lagi nech, resep dasar liat di IGnya mbak Liliana wijaya yang IG nya bertaburan gambar roti cakep, rapi n super montok.

ini resepnya
260 gr tepung komaci (saya cakra)
60 gr gulpas
15 gr susu bubuk
6 gr fermipan 
2 kuning telur dan susu cair timbang 150- 160 gr 
30 gr unsalted butter (saya bb cake n cookies)
2 gr garam

Caranya
campur terigu, fermipan, gula pasir & susu bubuk, aduk rata sebentar, masukan telur dan susu cair, mixer sampai setengah kalis, terakhir masukan butter dan garam, mixer terus sampai benar benar kalis elastis.

Istirahatkan kurang lebih 45 menit (saya satu jam lebih), kempiskan adonan, bentuk dan isi sesuai selera, saya bagi 16 dan isi dengan meses.

Letakan di loyang yang sudah dioles mentega, istirahatkan lagi 1 jam, panggang di oven yang telah dipanaskan selama 25 menit atau sesuai oven masing masing (saya api bawah 20menit, atas 7 menit suhu 170  dersel)

Begitu keluar oven, oles atasnya dengan butter supaya mengkilap.







Senin, 02 Oktober 2017

Roti Tawar Ungu

Setelah beberapa kali nyoba bikin roti tawar, baru kali ini pede mendokumentasikan di blog karena hasilnya sangat mememuaskan (bagi saya). Hasil rotinya ngembang sempurna, seratnya panjang, rotinya lembut, montok menul-menul.

Jangan tanya berapakali gagal ya, pokoknya gagal buat, gagal buat sampai hasilnya oke, apalagi roti memang makanan kesukaan mbak tata, tidak buatpun sering beli. Jadi membuat roti sendiri meskipun repot, capek, sambil ngasuh sikecil pulak (kadang sambil gendong), tetapi mana kali hasilnya oke dan semua yang nyicip makannya lahap, capeknya langsung ilang, pingin bikin lagi, lagi dan lagi.

Seneng baking lah pokoke, bagi sebagian orang masak adalah kegiatan yang menyiksa, tapi bagi saya hal menyenangkan, penghilang stres sebagai ibu rumah tangga yang kerjaannya hanya dari pintu depan hingga pintu belakang. 

Nah ini resep roti tawar ungunya yang saya dapat dari grup WA, resepnya liat di ig mbak ms.rinadedik. Cara membuat versi kebiasaan saya aja dan beberapa bahan dimodifikasi, seperti bubuk taro karena disini gak ada saya ganti saja dengan pasta ungu merek kupu-kupu, trus mentega juga ganti margarin.

Roti Tawar Ungu

Bahan 

200 gr tepung cakra
100 gr tepung segitiga biru
150 ml susu cair
1  btr telur
1  sdt ragi instan
50 gr gula pasir
10 gr bubuk taro (me : pasta ungu)
1/4 sdt garam
30 gr margarin/butter (me : blueband cake n cookies)

Cara membuat

  1. Siapkan wadah, masukan semua bahan kecuali mentega, mixer hingga terbentuk adonan, masukan margarin dan mix hingga adonan kalis elastis (boleh pake tangan, ngulennya seperti nyuci baju, lumayan buat olahraga, beberapa kali buat ngadon dengan tangan hasilnya tidak maksimal, saya tidak sabaran, capek dan tangan lengket-lengket berminyak
  2. Bulatkan adonan dengan sedikit minyak sambil di tepuk-tepuk, kemudian tutup dengan serbet atau cling wrap hingga mengembang dua kali lipat atau sekitar 1 jam.
  3. Kempeskan adonan, bagi empat, gilas kemudian gulung dan tata dalam loyang yang sudah diolesi margarin, tabur wijen.
  4. Diamkan sampai adonan mengembang  2x.
  5. Oven dengan suhu 170-180 dercel sampai matang atau sesuaikan dengan oven masing masing, saya selama kurang lebih 30 menit
  6. Angkat, dinginkan di cooling rak.
  7. Potong dan sajikan

Tuh hasil saya nguprek hari ini, duh rasanya puas banget, si mbak makan roti deengan SKM plus meses, sementara si torik aneh aneh saja, makan rotinya ditabur pake gula donat rasa melon yang nyss itu.











Senin, 04 September 2017

Menjadi Produktif

Semua mahluk hidup itu kudu produktif, apalagi kita manusia, baik laki-laki ataupun perempuan harus Produktif sesuai kemampuannya. Produktif itu itu kayak apa sih, menurut saya produktif itu bisa menghasilkan sesuatu yang bermanfaat, sesuatu itu tidak semata materi atau uang kok, bisa juga jasa. Aktif mengurus kegiatan diseputar rt juga merupakan hal yang produktif.

Sebagai seorang perempuan muslimah yang sudah memiliki 3 orang anak, meskipun saya tidak bekerja formal, saya merasa diri saya sangat bisa untuk produktif. Sudah jamak sebenarnya dimasyarakat kita, menjad ibu rumah tangga kerap di pandang sebelah mata, apalagi dengan pendidikan yang cukup tinggi, seolah olah menjadi irt itu adalah pekerjaan yang tidak berarti. Padahal jelas -jelas, saat pengisian biodata atau identitas, Irt adalah suatu pekerjaan.

Saya tidak beranggapan demikian, ibu rumah tangga justru adalah perempuan yang sangat produktif, lihat saja list pekerjaan rumah tangga yang sebagian besar dihandle perempuan, mulai dari bangun tidur , sholat, membuat sarapan, memandikan anak, menyiapkan printilan anak sekolah,menyapu, mengepel, cuci piring, masak, mencuci pakaian, menyetrika, belanja, mengajarin anak, antar jemput anak sekolah dan les, bla-bla. Belum ditambah pekerjaan ekstra semisal mendadak anak menumpahkan makanan, atau anak sakit, rewel tak mau turun dari gendongan sepanjang hari, suami mau gantiin gendong, anaknya yang tidak mau.

Bersyukur jika punya suami yang mau berbagi pekerjaan rumah tangga (alhamdulilah keluarga kami begitu, suami tak sungkan dan tak keberatan mengerjakan beberapa pekerjaan rumah tangga). Banyak juga yang tak seberuntung saya, pekerjaan rumah tangga mutlak adalah pekerjaan perempuan, meskipun keduanya juga sama sama bekerja mencari nafkah. Tuh betapa produktif itu adalah suatu keharusan bagi kita perempuan.

Meskipun 24 jam dirumah saja, saya tidak merasa menjadi perempuan yang tak berguna, malahan saya sangat bersyukur pekerjaan yang menghasilkan uang bisa dari rumah. Saya punya lebih banyak waktu bersama anak. Bisa melampiaskan hobi baking dan cooking, bisa nyobain macam-macam resep makanan baru. 

Belum lagi era digital seperti ini, lebih leluasa saya menggali potensi diri dalam banyak hal, menulis salah satunya, meskipun saya hanya menulis pengalaman saya, baik yang terjadi pada saya atau pada orang lain. Tidakpun menghasilkan uang, tapi ketika itu mendapat apresiasi dari beberapa teman, sudah sangat membuat bahagia. Banyak di rumah membuat kita bisa ikut kegiatan ini itu yang bermanfaat, gabung dengan berbagai komunitas yang bisa mengupgrade kita sebagai perempuan.

Gabung dengan komunitas masak, bikin kita tambah pinter masak, anak senang suamipun sayang, ehem. Gabung dengan komunitas menulis, jadi tambah semangat untuk nulis, kadang kadang tidak ada ide, liat teman nulis ini itu, jadi kepikiran dan ide-ide cemerlang mendadak bermunculan dikepala. Gabung dengan komunitas agama bikin pengetahuan agama kita tambah baik


Jadi kalau ditanyakan apakah sebagai perempuan harus produktif, jawabannya iyees banget, ladang produktifitas kita bisa dimana saja dan kapan saja. Buat semua perempuan, mau single ato double, mau pekerja formal atau non formal mari kita gunakan waktu kita sebaik-baiknya, sebanyak-banyaknya bisa bermanfaat bagi diri kita dan orang lain, karena kelak kita akan diminta mempertanggungjawabkan hidup kita didunia ini oleh Alloh SWT. 
























Selasa, 25 Juli 2017

Anak dan Gadget

Akhir-akhir ini saya sering galau, bukan galau ala anak abg yang ditinggal pacar, sehingga jadi jomblo. Tapi mungkin rasa galaunya mirip-mirip itulah, bikin ngomel-ngomel dan kuatir berkepanjangan.

Dulu, saya tidak pakai smartphone, pake hape jadul yang tidak bisa buat internetan, pake smartphone ini juga karena banyak teman yang sering tanya, pake bbm gak, ada wa ga, halah, bbm kayak opo, trus wa gimana wes mboh, ra weruh. 

Setelah sering ditanya (hai kalian para admin grup, sungguh membuatku tak berdaya dan keranjingan ngchat), trus juga kok perlu juga update ini itu, ehya selama ini internetan asyik saja pake laptop, layar gede, ngetikpun mudah. Sejak si kecil lahir, kok internetan jadi susah, sementara kebutuhan internet semakin meningkat, entah yang belanja, googling berita, masakan, fashion, endebrey endebrey. Jadilah pak suami bilang, ibu harus pake smartphone (selama ini saya yang gak mau dibelikan, alasannya eman-eman duit, wong bisa pake laptop), tapi sebelum beli sempet diskusi alot dan wanti-wanti, JANGAN YANG MAHAL-MAHAL.

Ternyata, pake smartphone itu memang asyik, bisa internetan kapan saja, tidak seperti waktu pakai laptop, mana bisa ngelonin anak sambil main laptop kan. Pake smartphone bisa kapan saja, lagi ulek bumbu cekrek, anak rendeman cekrek, goreng ikan cekrek, anak manjat cekrek. Saat asyik masak juga bisa sambil ngechat digrup, tang tung tang tung, wes pokoke asyik pol. Dulu saya kudu ambil gambar pake kamera, trus mau posting beribet mindahin ke laptop, yaelah jadul.

Nah sekarang saya justru dibikin galau oleh smartphone ini, anak saya jadi bentar-bentar pinjam hape, haduh gimana cobak. Alesannya mau liat foto-foto waktu kecil lah, trus kalo dibiarkan buka youtube, nonton kartun. Sudah sih di downloadkan permainan yang edukatif, seperti marbel, english for kids, belajar mewarnai, bacaan Al-Quran, tapi tetep saja pada akhirnya buka youtube dan nonton kartun.

Saya sih masih membolehkan anak pake hape saya, tapi kok lama-lama, makin kesini, semakin sering saja denger kata-kata "bu pinjam hape". Saya jadi terganggu dan ketakutan juga, kuatir anak jadi kecanduan main hape (ini smartphone belum nyampe setahun). Dari yang saya baca ada beberapa dampak buruk gadget pada anak menurut jurnalweb.com diantaranya :

1. Susah tidur
2. Kurang gerak
3. Gangguan pada mata
4. Nyeri atau Sakit
5. Konsentrasi jaddi pendek
6. Kemampuan bersosialisasi kurang
7. Rasa cemas berlebihan
8. Gangguan mental
9. Prilaku agresif
10. Jadi pelupa
11. Jadi kecanduan
12. Terkena radiasi
13 Tidak berkelanjutan

Hiiiy, ngeri sekali, saya sendiri pernah mendengar langsung dari beberapa sahabat, ada anak teman saya itu, kuliah di universitas beken di Bandung sana, kecanduan game online, si ibu sampai ngekost disebelah kamar sang anak selama lebih dari setahun demi bisa mengontrol keberadaan anak lelaki, sudah dibawa keahli jiwa tapi berakhir pada kulihnya yang tidak selesai. Adalagi yang cerita, anak balitanya, main hape hingga jam 1 malam tiap hari dan masih banyak lagi saya melihat para orang tua yang tak mampu menolak keinginan anak untuk punya hape. Ada juga yang tampak tidak kuatir bercerita, bahwa setiap hari anaknya menghabiskan kuota internet sekian-sekian.

Beberapa cara sudah saya lakukan untuk mengalihkan anak dari hape diantaranya adalah :

  • Anak boleh bermain air, tanah, main hujan, masakan atau apa saja bersama temannya dalam pengawasan kami, kami mengizinkan anak bermain kotor, biar saja dibilang jadul dan kampungan.
  • Tidur siang sekitar dua jam, biasanya dari jam 3 sampai jam 5 sore.
  • Mulai habis magrib sampai jam 9, saya berkomitmen dengan suami untuk belajar dan bermain bersama anak tanpa pegang hape, mulai dari makan, belajar, trus main-main, jadi jam 9 sudah capek, matikan lampu dan tidur.
Berkali-kali saya juga menjelaskan pada mereka, bahwa boleh pinjam hape tapi cuma sebentar, bahwa hape bukan mainan anak-anak, bahwa boleh punya hape setelah umur 15 tahun (bener gak sih). sungguh butuh komitmen kita juga, agar saat dengan anak tidak main/pakai hape dan you know, itu sulit banget, iyaaa kan?.

Untuk menghidarkan 100 persen dari hape, rasanya saya tidak bisa, solusinya ya seperti itu, mereka boleh pakai dan saya batasi pemakainnya. 

Curhatan saya yang nyesel banget kalo sudah minjamkan hape sama anak. Monggo berbagi kalo mungkin punya masalah yang sama, punya tips mengatasinya, punya pengalaman anaknya suka main hape, yang pernah nulisin, monggo share link dikolom komentar, biar saya BW.









Jumat, 21 Juli 2017

Jangan Merampok Dihari Lebaran

Lebaran sudah usai, uang THR sudah menguap tak bersisa, tapi lebaran masih menyisakan cerita-cerita menarik yang layak untuk dikenang dan dijadikan pelajaran. 

Adalah seorang teman bercerita usai lebaran pada saya, keluarganya bukanlah orang kaya, ibunya adalah tulang punggung keluarga karena ayahnya sakit-sakitan dan tak mampu bekerja, si ibu berjualan kue-kue serta beberapa hasil kebun disekitar rumah. 

Teman saya itu bekerja dan sebagian penghasilnnya juga untuk membantu memenuhi kebutuhan keluarga, tak cukuplah kebutuhan ini itu hanya dari jualan makanan dan hasil kebun yang tak seberapa. Soal memberi pada orang tua, jujur saya sendiri banyak belajar dari teman saya ini.

Jadi kata teman saya kemarin dan masih terngiang-ngiang ditelinga saya sampai saat ini adalah seperti ini :

"Mbak tau nggak, kemarin kami di rampok"
"dirampok piye"
"Biasalah mbak, saudara yang biasanya tu lebaran kemarin datang kerumah, bawa karung sendiri, trus apa-apa yang ada dipohon diambilin dibawa pulang, mamakku sampe mlongo, nggak bisa ngomong apa-apa, padahal itu sudah diarep-arep buat dijual dan dibagi-bagi kakak adik, eh anak sendiri malah dak uman".

Edyaaan, speechless mau ngomong apa, teman saya memang sering nyeritain tentang saudaranya ini yang kalau kerumahnya, tanpa disuru-suru langsung petik-petik apa yang ada di kebon serasa dia aja yang nanem.

Saya jadi teringat hal yang sama saat lebaran kemarin ini juga, saat itu kami kami bersilahturahmi di rumah salah satu saudara. Dihalaman rumahnya ada pohon sesuatu tidak begitu besar dengan buah tak seberapa. Satu orang tengah memanjat dan beberapa lainnya mengumpulkan dibawah dalam dua buah kardus besar, ternyata mereka tamu juga seperti kami. Sulit memaknai yang empunya rumah iklas atau tidak, tapi dari cerita teman saya tadi, saya jadi kepikiran dan berusaha mengingat-ingat ekspresi mereka saat bercerita pada kami, bisa jadi si empunya rumah keberatan, bisa juga tidak, ntahlah.

Misal kita berkunjung kerumah saudara, saat mudik ke kampung, saudara punya taneman ini itu, pohon anu-inu nya berbuah dan bikin ngiler. Mungkin kita perlu juga menimbang-nimbang saat ditawarin ini itu, jangan mentang-mentang ditawarin trus angkut sak karepe, mau bagi-bagi pulak nanti dengan orang se-rt. Menolak pemberian saudara juga tidak baik, nanti di kira sombong, biasanya saudara kita juga seneng banget kalo kita menerima pemberiannya.  
Saat kita bertandang kerumah saudara, sudah kebiasaan yang namanya dikampung, apapun yang mereka punya ingin diberikan sama kita, apalagi kadang memang ketemunya juga cuma setaun sekali. Tapi kita sendirilah yang harusnya peka dengan  keadaan orang lain.


Semisal gak ditawarin yo mbok dak usah minta, apalagi sampe nedak-nedak kebon tanpa pamit dengan yang empunya. Andaipun diberi, kita juga bisa menolak secara halus seandainya kita lihat keadaanya memang tidak berlebih, biarlah dijual. Cukuplah kita mencicip saja, tidak perlu pulak sampai membawa-bawa.

Trus gimana kalo saudara kita maksain ngasi ini itu, kadang malah langsung dicantelin ato dimasukan ke mobil, ya ambil saja kalo begitu, kalau ditolak mereka justru kecewa. Biar enak hati bisa kasi salam tempel sama anak atau cucunya, jare wong jowo nyangoni.


Curhatan teman ini jujur saja jadi pelajaran berharga bagi saya sendiri, bagaimana denganmu, pernah melihat hal seperti ini?.