everything

Selasa, 06 Januari 2015

Cerita Lucu di Warung Tenda

Jadi ceritanya malam itu sehabis ngambil buku, saya, suami dan anak2 makan dulu sebelum pulang, seperti biasa menu pilihan kita ayam bakar, kalo suami sukanya pake nasi uduk, kalo saya sih nasi putih, jadi warung tenda Lamongan tempat biasa kita makan itu jadi pilihan, sebenarnya kebanyakan warung tenda disini berasal dari Lamongan, terbukti dari judulnya dimana tulisan Lamongan lebih gede dari tulisan lainnya.

Tidak terlalu ramai waktu kami masuk, saya langsung pesan makanan, kemudian duduk dikursi yang paling pojok sebelah kanan, meja terdiri dari dua baris, saya langsung buka sate dan nyuapin Tata, ga lupa nyuapin diri sendiri juga, kuatirnya Tata ga habis nanti, sambil mata juga pecicilan liat kiri kanan. 

Ada mbak muda yang cantik bingits bawa anaknya yang lasaknya sama kayak Thoriq, umur 3 tahunan lah kayaknya, sederet dengan saya. Meja sebelah, tepat dibelakang mbak cantik, seorang pemuda yang sepertinya baru pulang kerja, tampak kelaparan, dan di belakang saya ada 2 orang cowok yang sedang ngobrol. tak lama menu mereka semua datang, mulailah mereka menikmati piring masing-masing.

Si mbak cantik sedikit ngomel-ngomel dengan anak laki-lakinya yang narik-narik kursi kesana kesini, tapi yang bikin saya geli adalah si pemuda yang baru pulang kerja, mungkin sudah sangat lapar, tetapi si ayam masih panas, ga sabar nih nunggu dingin, trus digigitnya ayam itu, kemudian di lepeh diatas piringnya, beberapa kali....saya senyum sendiri melihatnya soalnya itu saya banget pas waktu kecil, ga sabar nunggu makanan dingin, dicuilin pake gigi. ternyata ada juga yang begitu...hihihi.

Makanan saya belum juga datang, jadi masih  mondar-mandir ngikutin Thorig yang ga berenti jalan-jalan, eh kejadian lucu lagi, salah satu  cowok dibelakang saya, sepertinya belum kenyang, minta nasi tambahan dengan masnya sambil bilang "Aa tambuh ciek....", dengan logat padang asli...glek, biasa makan nasi padang ne cowok....padahal ini penjualnya mas-mas semua, untung aja pada ngerti. dan langsung tanggap mengantarkan sepiring nasi tambahan.

Itu kejadian yang cukup menggelikan menurut saya, tapi...bisa jadi juga mereka senyum-senyum melihat saya yang sibuk nyicipin sate Tata, emaknya nyicip ato doyan, atau mungkin malah jengkel melihat kelakuan  Thoriq yang lasaknya minta ampun, mpe bapaknya makan terburu-buru...hihihi, terserahlah...happy tuesday night.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung & meninggalkan komentar, tunggu kunjungan balik saya

If you follow my blog, I will do too