everything

Senin, 17 Juli 2017

Hari Pertama Masuk Sekolah Dasar

Hari ini hari pertama si mbak masuk SD, untungnya masih satu yayasan dengan TK-nya, jadi saya dah tidak begitu kuatir bagaimana nanti si mbak disekolah. Jam 5.30 mulai bersiap-siap, dari mulai bikin sarapan sampai rebus air untuk mandi para bocah. Semua lancar jaya sesuai rencana, mandiin, pakein baju, nyuapin dan bikin susu, saya gak sempet sarapan cuma ngabisin sisa sarapan anak-anak, #catet. 

Kebetulan pula pak bojo gak bisa ikut ngantar, soale dia ada tugas yang tidak bisa dialihkan pada teman yang lain. Padahal hari pertama masuk sekolah adalah hari paling menyenangkan buat para orang tua yang bekerja, antar anak adalah alesan paling ampuh untuk libur lagi, iya kan?. Jadilah saya harus mengantar sendiri, haduh sudah kebayang repotnya nanti disekolah. 

Jam 7 teng sudah selesai, anak-anak sudah rapi semua, sayapun sudah oke, tak lupa lah dandan dikit, pake bedak, lipstik n pensil alis di urek urek, biar kelihatan lebih ok oc. Penampilan kudu beda loh ya, maklum biasanya kompetisi para mamak dihari pertama masuk sekolah sungguh aduhai. Meskipun ada pepatah, dont judge the children from their parent performance, jangan menilai anak dihari pertama sekolah dengan penampilan si mboknya, percayalah, sungguh itu tidak akan berbanding lurus, hihihi. Penampilan orang tua yang sudah paripurna tidak akan menjamin anak fine-fine saja dihari pertama, tetap ada yang nangis, ngambek, nempel terus sama ortunya dan sebagainya.

Buat saya sih dengan berpenampilan baik, menambah rasa percaya diri, nanti tidak akan merasa minder liat ibu-ibu lain ada yang make upnya kinclong, ada yang bletak bletok pake sapatu jinjit, ada yang pake baju syar'i melambai-lambai, sementara kita kok kumuh, hahaha. Jangan donk ah, mari membangun citra positif dihari pertama anak masuk sekolah, halah, ingat loh kesan pertama begitu menggoda.

Sudah siap semua mau brangkat, lah kok yang nunggu warung belum datang, jadilah tata dititip sama tetangga sebelah yang sekolah di sd itu juga, daripada terlambat. Saya baru bisa nyusul jam 7.30, halaman sekolah sudah ramai pol, parkiran penuh, anak-anak sedang upacara, orang tua murid berkerumun disebelah barisan anak-anak, tampaknya ini rombobgan orang tua murid kelas satu atau orang tua murid pindahan.

Ternyata tata sudah dapat tempat duduk, entahlah siapa yang memberi taunya, temen semejanya adalah temannya dari tk. Habis upacara lanjut solat dhuha, tata ambil wudhu sampai roknya basah, saya sudah tidak begitu memperhatikan, asyik ngikutin todi yang mulai rewel sembari ngobrol sana sini dengan para ibu yang sebagian juga dah kenal dari tk. Gak kuat lagi liat todi yang makin rewel karna sudah ngantuk, saya pulang sebentar,  abis nidurin todi balik lagi kesekolah, untung saja jarak sekolah hanya selemparan batu dari rumah. 

Tampaknya semua baik-baik saja, tata dikelas 1c, kelas satu ada 3 kelas, dia juga terlihat tidak membutuhkan ibunya, sehingga lebih leluasa pulak saya ngobrol. Ohya, masalah tempat duduk juga tidak terjadi kapling mengkapling, waktu mendaftar, ketika saya tanyakan, meteka menjelaskan bahwa tempat duduk selalu ditukar per periode tertenti, jadi gak perlulah sibuk nyariin tempat duduk buat anak, sudah serahkan saja sama mereka, dari pada nanti suruh bikin sekolah sendiri, hwaa. Karena hari ini masih pulang jam 10.00, saya tunggu sajalah sampai pulang, sementara toriq malah asyik main di tk, dengan anak tetangga yang baru masuk tk. 

Pulang dari sekolah rasanya luar biasa capek, cuma gitu aja kok badan dah kayak digebukin, lapar melanda, langsung buka magic com. Makan dah kayak orang gak ketemu nasi seharian, nasi dinginpun nikmat tiada tara.

Saking capeknya, sampe tidak sadar kalo pas masak lupa nyeklekin ke cook, jadilah pak bojo pulang nasi belum masak, pas dia buka magic com, ketemunya rendeman beras, hahaha. Alhamdullilah suami pengertian, tau istrinya kecapean sampai lupa-lupa jadi gak pake marah, untungnya pulak nasi dingin tadi tidak saya abisin,  jadilah untuk ganjel perut menjelang nasinya masak. Hari pertama memang punya cerita unik, bagaimana kisah mu?. 

















2 komentar:

  1. Pengalamanku juga pernah lupa nyeklekin rice cooker, hiaahaha! barakallah mbak Tata n adek Toriq :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung & meninggalkan komentar, tunggu kunjungan balik saya

If you follow my blog, I will do too