everything

Senin, 04 April 2016

Daster Sobek

Siapa sih yang gak kenal daster, rasanya semua perempuan terutama yang sudah jadi mamak-mamak paling suka memakai pakain jenis ini. Nah menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (halah), daster adalah gaun yang sengaja dibuat longgar untuk di pakai dirumah, ingat ya untuk dipakai di rumah. Daster ini macam-macam jenis bahannya, ada yang kaos, ada yang katun atau satin, motifnya juga banyak, ada motif batik, bunga-bunga, hewan, polos, garis, kotak. Dari segi warnapun beraneka rupa, mulai dari warna yang lembut sampai gonjreng-gonjreng menyolok mata.

Dulu nih ya, saya sering bilang gini kalo liat-ibu-ibu pake daster terutama yang berbadan besar #sungkem, "nanti kalo saya jadi ibu-ibu, saya gak mau pakai daster, abis makan berapa piringpun tetap nggak terasa kenyang",  maksudnya karena longgar itu, jadi menurut saya waktu itu kalo sering pake daster bakal mudah gemuk, gitulah kira-kira.


Seiring waktu, saat hamil anak pertama, saya tetap tidak mau pakai daster, sampailah ketika kehamilan delapan bulan dan sudah mulai tidak nyaman dengan celana,ditambah testimoni beberapa teman yang bilang enak kalau pakai daster, maka saya pun beli satu, enak di pakai ternyata dan lanjut beli satu lagi.


Saya tipe perempuan yang berpenampilan sangat rapi (menurut saya) hanya kalau pergi kondangan, pengajian atau mau ke mall sama suami dan anak-anak, yang namanya di rumah dengan seabrek pekerjaan, lebih nyaman pake daster pendek, sampai satu daster yang sudah tidak layakpun masih setia saya pakai, jaitan pinggir tangan dan leher sudah berlepasan semua. Kata suami beberapa hari lalu "mbok ya itu daster untuk lap bu", huh terlalu.


Sampai sekarang kok masih susah ya move on dari daster sobek, kayaknya nyamaaan banget di pakai, dan rasanya eman-eman dibuang, lagian juga cuma didalam rumah yang tidak ada orang lain. Tapi  sekarang daster juga merambah ke pasar sayur, cuma yang agak bagusan dikitlah, pasangi jilbab plus helm kan gak ada yang mengenali. Eh akhir-akhir ini  juga pengajian saya pakai daster batik, karena sejak perut segede gini daster katun motif batik nyaman banget dipakai, nyerap keringat dan tidak terlalu terasa panas kayak bahan lainnya. Sepertinya definisi daster menurut KBBI sudah tidak relevan buat saya, karena sudah dipakai kemana-mana.

Daster oh daster, Hayo, siapa yang suka make daster sobek di rumah?








6 komentar:

  1. Wakakakak... iya daster is the best lah ya. Apalagi klo sdh yang tipis dan bolong2 gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak...., teori pemamakan, kalo masih bisa di pakai kenapa enggak, meskipun sobek..hahaha

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. memang enak banget mbak pake daster meski udah bolong sekalipun..sama kayak aku he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makin lusuh makin enak ya mbak...hehehe

      Hapus
  3. Jangan dasteran mulu, ntar suami sebel hahaha

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung & meninggalkan komentar, tunggu kunjungan balik saya

If you follow my blog, I will do too