everything

Selasa, 25 Oktober 2016

Masak sendiri

Memasak adalah salah satu kegiatan rutin saya sebagai ibu rumah tangga, kenapa mau repot memasak? ya elah, karena sayalah yang harus bertanggung jawab terhadap kecukupan gizi keluarga, makanan yang higienis, serta makanan yang sehat  di rumah ini (sok-sokan banget iki jawabane). Prinsip saya membeli makanan diluar tidak mengapa, asal memang sudah kepepet, misalnya ga sempat masak karena banyak kerjaan, lagi jalan-jalan dan gak sempat bawa bekal ato bekalnya sudah habis, trus pengen nyobain kuliner yang baru buka, makanan yang tidak bisa buat sendiri alias kalo bikin sendiri malah ribet, maka membeli menjadi solusi.

Ada babarapa alasan utama kenapa saya memilih lebih sering memasak sendiri dibanding membeli yaitu :

1. Murah
Memasak sendiri itu murahnya keterlaluan, bandingkanlah dengan membeli, misal sarapan pagi 2 bungkus nasi uduk Rp. 16.000, makan siang 2 bungkus nasi padang ampera Rp. 24.000, kalo RM sederhana gak dapet yo, makan malam 2 bungkus pecel lele Rp. 30.000, total Rp. 68.000. Itu saya cm beli 2 bungkus saja ya, karena tata & torik biasanya makan kongsi dengan saya. Nah kalo anak2 ini sudah besar tentu itungannya lain lagi. Jumlah segitu kalo dibelikan bahan dan masak sendiri bisalah untuk 2 hari, sehari masak pake ikan/ayam, sehari lagi pake telur atau tempe, masih bisa pake sayur juga hihihi. Contoh sederhana saja, irit kan?.

2. Waktu
Sebagai mamak rumahan, saya punya cukup waktu untuk memasak. Kebetulan juga dari dulu memasak itu adalah merupakan suatu kesenangan bagi saya, bisa bikin masakan yang berganti-ganti, nyobain resep baru dan ternyata hasilnya enak itu amazing dan bikin kecanduan, apalagi ditambah anak bilang "hmmm syeedap". Sering juga makanan belum mateng tata & torik sudah nungguin gak sabar pingin nyicip, sampe manjat-manjat pake kursi ngintipin masakannya, rasanya tuh bahagia banget, merasa jadi mamak yang hebat, halah.

3. Selera
Nah ini, SELERA, jujur saja kalo membeli kan rasanya ya begitu-begitu (menurutku loh), apalagi yang banyak bakul makanan disini kan orang padang dengan rasa minangnya yang khas, pedas, minyak berlinang-linang, bersantan kental, kuat asin, kuat penyedapnya. Sementara saya terbiasa lidah jowo yang kalo masak selalu pake gula, kalo bikin masak bersantan gak terlalu kental, gak pake msg (kalaupun make dikit banget, itupun makanan tertentu). Kalau beli nasi bungkus juga sayurnya paling kacang panjang, daun ubi rebus atau gulai nangka, itu-itu saja. Kalau masak sendirikan bisa pilih sayuran sesukanya, masaknya juga bisa ditumis, dibening, direbus saja atau apalah-apalah. Anak juga masih kecil-kecil yang makannya belum mau pedas, alhasil masakan dirumah lebih banyak yang tanpa cabe, meskipun sambal tetap wajib. Saya juga punya resep ajaib ala-ala supaya anak doyan, misal telur goreng pake kacang panjang,  segala tumisan gak pake cabe yang penting pake saus tiram, tidak memenuhi kaidah memasak yang baku, tapi anak saya doyan dan makannya banyak.

4. Kebersihan
Sudah pastilah ya, mengolah makanan sendiri jadi  lebih yakin dengan kebersihannya, kan kita sendiri yang menyiangi, kita sendiri yang mencuci aneka bahan itu, apalagi kalo my bojo, nyuci ikan atau ayam, haduh abis air banyak banget, padahal cuma setengah kilo ini. Kalo beli, karena mengolah dalam jumlah banyak kuatirnya mereka terburu-buru, meskipun gak semuanya juga begitu, banyak juga lah rumah makan yang punya standar kebersihannya tinggi.

5. Kesehatan
Makanan yang sehat juga bisa jadi pertimbangan, kita bisa memilih atau membuat menu makanan yang sehat, tidak hanya kepraktisannya saja. Kita juga bisa menghindari mengolah makanan yang tidak baik untuk kesehatan. Misal dirumah ada yang darah tinggi, kita bisa menghindari makanan yang memicu darah tinggi, ada yang kena asam urat, pilih makanan yang tidak mimicu asam urat naik dan sebagainya. Makanan sehat itukan juga tidak identik dengan mahal, bahan yang murah meriah juga bisa menghasilkan makanan yang enak dan tidak kurang gizinya.

Begitulah kenapa memasak sendiri lebih menjadi pilihan saya, poin utamanya adalah yang nomer satu ya, murah, jadi bikin pengeluaran untuk makan gak bengkak. Makan sehari-hari tampaknya sepele, tapi jika tiap hari membeli tentu terasa mahalnya. Kalau rajin masak sendiri kan bisa lebih hemat, sisa uangnya bisa ditabung untuk keperluan lainnya yang penting juga, misal beli anti aging, hihihi. Ingat bahwa makan untuk hidup, bukan hidup untuk makan. Bagaimana dengan anda suka masak sendiri atau beli?.




24 komentar:

  1. Biarpun aku kerja aku selalu masak pagi untuk bekal suami dan anak malem masak lagi klo liburan bisa sampe 3x belum cemilan atau kuenya bagiku masak lebih irit dan aku tau kadar kebersihannya. Klo aku sakit dan kepepet barulah makan diluar.
    Kakaku terbiasa beli akhirnya skrg suami dan kakaku mengidap asam urat dan kolesterol saking keenakan beli kali y hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sama kita ya mbak, memang dari segi banyak hal, memasak sendiri jauh lebih menguntungkan

      Hapus
  2. pertamaaax!

    huhu aku mamak2 rumahan jarang masak kecuali hari libur ato masak buat anakku, pak suami agak rempong lidahnya :( blio ndak suka sayur2 ijo, doyannya yg berkuah santan kental aseli (ndak suka santan instan)

    aku klo masak ya tumis2 thok, yg cepet ato klopun berkuah yg tinggal cemplung2 aja gitu... tapi aku ndak iso makan terlalu bersantan, pusing

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah, jadi pusing dengan seleranya yang berbeda-beda ya

      Hapus
  3. Kalau saya suka masak sendiri, lebih higienis dan sesuai selera ya. Suka nggak cocok kalau beli karena kebanyakan masakan disini super pedes.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mbak, masak sendiri sesuai selera

      Hapus
  4. Masak-masak sendiri. Itu pilihan yang paling baik dan menyenangkan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, masak itu asli sangat menyenangkan, kalo lagi mood tapi

      Hapus
  5. Disini harus masak, soalnya makan di restoran mahal mbak..Nggak kuat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. pokoke dimanapun masak sendiri lebih irit ya mbak...

      Hapus
  6. Mak keren ya kudu masak ya kan mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. keren sekaligus ngirit mbak, hihihi

      Hapus
  7. Paling enak emang masak sendiri ya, Mba. Pernah kapanan lg males masak beli tumis kangkung seuprit 20sekian ribu lsg ilfeel, klo masak sendiri bisa sepuasnya deh, hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip, beli itu mahal emang, tapi intinya karena masih sempat masak mbak

      Hapus
  8. saya juga masak sendiri Mba... lebih irit iya, lebih sehat juga iya. kan kalau beli, biasanya bumbu penyedapnya banyak.. minyak yang dipakai jg entah kan.. ini yang gampang bikin radang.

    BalasHapus
  9. Disini kalau masak mbak..bisa tumpur bandar..mahal semua kan :D

    BalasHapus
  10. setuju banget mbak aku juga lebih suka masak sendiri...sesekali aja makan di luar kalau weekend. tapi memang lebih murah masak sendiri, lebih sehat juga.aku kalau masak sendiri ga pk MSG.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku gak pake msg juga, kecuali ada acara, takut tamunya bilang gak enak, hahaha

      Hapus
  11. Urusan selera kebanyakan saya memilih untuk semangat memasak, karena bosan jajan di luar paling itu-itu aja. Hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi disini mbak, mana ada yg jual urap, sayur asem, adanya ya gulai2.

      Hapus
  12. khusus buat sarapn dan bekal anak aku masak sendiri..utk makan siang mrk caterings ekolah, makan malam juga aku catering tetangga mba. paling sabtu minggu baru deh masak sendiri

    BalasHapus

Terima kasih sudah berkunjung & meninggalkan komentar, tunggu kunjungan balik saya

If you follow my blog, I will do too