everything

Senin, 02 Februari 2015

Mudahnya Menyapih

Ternyata tak sesulit yang saya bayangkan, tepat diusia Toriq 2 tahun lebih 4 hari, anak kedua saya ini tidak ngAsi lagi. Rencana menyapih tarik sebenarnya sudah saya persiapakan sejak toriq umur 18 bulan, pengalaman ketidakkonsistenan saya terhadap anak pertama, membuat saya agak kuatir tidak berhasil menyapih anak kedua.

Anak pertama sempat kembali menyusu karena saya tidak tega, sebab waktu dia di sapih karena saya hamil, tepat diusia si mbak18 bulan, jadi waktu adiknya lahir, mbaknya pun saya susui lagi, dan ternyata cukup rumit, karena kadang mbaknya tidak mau mengalah dengan adiknya.

Proses menyapih si mbak juga diwarnai dengan drama menangis merengek-rengek yang bikin hati ngilu  saat akan tidur juga rewel sekali,  tapi juga tidak terlalu sulit, puting cukup diolesi dengan minyak kayu putih, Tata langsung tidak mau menyusu, proses menyapih pun lancar jaya, si mbak langsung beralih ke sufor dengan mudahnya.

Nah, si Toriq ini sejak umur 18 bulan mulai saya kenalkan sufor, dia tergolong Asi maniak, jadi ga doyan sufor, tapi tiap kali mbaknya minum susu, dia saya kasi juga sedikit, alhamdulilah mulai doyan, kuatir saja nanti saat disapih gak doyan samasekali.

Jadilah hari jumat minggu kemarin, tanggal 30 januari 2015, saya iseng saja, bilang sama suami, gimana kalo Toriq di sapih, y owes, suami setuju,  pagi itu juga mulailah Toriq ga usah dikasi Asi, cara saya kali ini agak ekstrim, saya oles saja puting pake  cabe rawit yang depotong jadi 2 (soale pengalaman waktu kami makan gorengan pake cabe rawit, toriq nyobain potongan cabe rawit saya, dan sukses nangis kejer-kejer, dan bibirnya mpe merah banget kepedasan). Sebelumnya juga pernah uji coba pake minyak kayu putih, tapi Toriq tetap doyan. Mau pake brotowali bingung cari dimana.

And do you believe it ?, its work…..hahaha, torik langsung gak doyan, katanya nenennya edas..., pas mau tidur siang, mau nenen lagi, saya kasi saja, “edas…” katanya, tidur siangpun sukses tanpa ngAsi, pas mau tidur malam, juga gak rewel, dia malah minta susu, abis sebotol, gak brapa lama tidur.

Masalahnya datang pas dia nglilir, alias bangun tengah malam, Toriq nangis minta nenen, untung saya sudah ready cabe rawit sebiji di kamar, langsung saya patahin dan dioles, Toriq sukses gak mau, jadilah saya tepuk-tepuk saja dan tidur lagi.


Sampai hari ini, alhamdulilah gak ada masalah, Toriq sama sekali gak minta nenen lagi, tidur siang dan malam juga mudah, senangnya hatiku…..ternyata gak sesulit yang saya bayangkan, saya pikir bakal sangat rewel, mengingat selama ini Toriq maunya cuna Asi, gak perlu juga di bawa ke orang pintar seperti anak tetangga


here is....my little star

nglemparin tanah disawah

pake singlet ayah, kecebur sawah..

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung & meninggalkan komentar, tunggu kunjungan balik saya

If you follow my blog, I will do too