everything

Jumat, 10 April 2015

Setelah 25 Tahun

Jadi ceritanya kemarin, saya, suami dan anak2 main ke Bungo, nganterin teman beli bahan buat baju, sambil cuci-cuci mata, abis itu ngajakin anak main di lantai bawah hypermart, sayapun ikut ikutan ngejar2 toriq mandi bola.


Tiba-tiba saya bersitatap dengan seorang perempuan, kok kayaknya kenal ya..., tapi kok di sini gak mungkin banget, secara si mbak tinggalnya memang di kota Jambi, rasa penasaran bergemuruh, mau tanya tapi kuatir salah, kami bertatapan lagi mbak nya langsung teriak manggil saya.



Terjadilah adegan bersalaman, berpelukan, waduh....,  si mbak adalah teman sekelas kakak saya, alias juga kakak kelas saya semasa SMA,  dan adik si mbak ini temen SD saya, temen ngaji juga, si mbak kemudian memanggil adiknya. malah dengan temen saya ini sejak tamat SD gak pernah lagi ketemu.



Sayapun menyalaminnya, tapi...ya ampun, asli saya gak kenal ma teman saya, dia juga sepertinya gak ingat sama saya, masing-masing kami pasti menerka-nerka wajah kita dulu yang mana dalam benak masing-masing, 25 tahun yang lalu, dan bertemu sekarang, teman saya sudah punya anak 3 dan saya 2, andai tidak ada  mbaknya, asli saya gak bakalan tau dia itu teman saya dulu.



25 tahun ternyata mengubah banyak hal, terutama fisik, kami yang dulu masih bocah, dan sekarang bertemu lagi, malah kami masing-masing sudah punya bocah, rasanya masih kepikiran saja, kok dia bapak2 banget, ya ampun ya iyalah anaknya 3, dia juga pasti mikir, kok saya ibu-ibu banget, saya aja mungkin yang suka gak sadar, saya juga asli emak-emak

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung & meninggalkan komentar, tunggu kunjungan balik saya

If you follow my blog, I will do too